Saturday, March 28, 2009

Islam di Dandenong

Australia adalah multicultural country. Ini diakui sendiri oleh para pemimpin negaranya. Sebahagian besar dari rakyat Australia termasuk Perdana Menteri, Kevin Rudd sendiri adalah berketurunan “pendatang”. Malah sejak sekian lama sehinggalah kini bumi Australia menjadi antara pilihan utama pendatang untuk bermastautin dan menukar kewarganegaraan mereka. Sebilangan besarnya pula beragama Islam.

Australia sejak dahulu mengamalkan dasar keterbukaan dalam menerima pendatang termasuklah pelarian perang dari negara-negara yang sedang bergolak, antaranya Lebanon, Afghanistan, Bosnia, Albania, Sudan dan Somalia di mana majoritinya beragama Islam. Begitu juga dari kalangan warga Muslim Turki yang melarikan diri dari dasar sekular yang menekan kebebasan beragama di zaman Shah Iran. Kedapatan juga etnik Melayu-Islam dari Singapura yang merasa terhimpit di negara sendiri. Tidak terkecuali di kalangan Melayu-Islam dari Malaysia dan Indonesia turut sama “melarikan diri” ke Australia. New South Wales dan Victoria adalah antara negeri-negeri di Australia yang menjadi tumpuan utama umat Islam ini.

Masih utuh. Masjid di Bourke, New South Wales, dibina sejak kurun ke-19
Dari segi sejarah, penghijrahan umat Islam ke bumi Australia bermula seawal kurun ke-17 lagi dimulai oleh pedagang-pedagang Macassan dan Bugis dari Sulawesi, Indonesia yang berurusan dengan warga pribumi, Indigenous. Pada tahun 1860an pula, para pemandu unta dari Afghanistan pula dibawa masuk untuk menerokai kawasan gurun di tengah Australia. Salah satu keretapi menghubungkan Adelaide dan Darwin dinamakan The Ghans sempena nama mereka. Lain-lain kelompok Islam yang dibawa masuk adalah etnik Melayu di sekitar tahun 1870an sebagai penyelam mutiara, Muslim Albania dari tahun 1920 hingga 1930, warga Turki sekitar tahun 1980an dan ramai lagi.

Di Greater Dandenong, Victoria (di mana kami tinggal), difahamkan kini terdapat hampir 12,000 orang umat Islam, majoritinya berketurunan Turki, Afghanistan dan Sudan. Dan kebanyakannya tinggal di sekitar Dandenong Central dan North serta sebilangannya di Noble Park yang berjiranan dengan Dandenong North. Majoritinya amat teguh dalam beragama tanpa mengira mazhab yang diikuti walaupun umumnya masyarakat berketurunan Turki dengan Mazhab Hanafi lebih banyak mendominasi masjid-masjid.

Di sekitar Dandenong ini, terdapat kira-kira 6 buah masjid/ pusat islam, antaranya Masjid Emir Sultan di Dandenong North; berdekatan rumah kami, Masjid Dandenong di Dandenong South, Masjid Afghan di Doveton, United Islamic Centre di Noble Park, Masjid Springvale dan Al Furqan Islamic Centre di Springvale South. Setiap kali solat Jumaat dan Hari Raya, jemaahnya penuh, adakala melimpah hingga ke luar bangunan. Sesetengah masjid kini dalam proses pembinaan semula atau pembesaran, antaranya Masjid Emir Sultan yang sedang rancak dibina baru dan pada masa yang sama bertungkus lumus mencari dana pembangunan.

Majlis penerangan kesyumulan Islam
Menariknya kebanyakan bangunan masjid ini berasal dari gereja-gereja yang ketandusan “jemaah” dibeli oleh komuniti Muslim untuk dijadikan tempat ibadah umat Islam. Ianya hidup dan diamarahkan setiap kali solat waktu dan juga untuk pelbagai kegiatan keagamaan dan kemasyarakatan seperti kuliah agama, kelas pengajian untuk dewasa dan kanak-kanak serta sambutan perayaan.

Wanita bertudung dan berjubah di Dandenong adalah pemandangan yang terlalu lumrah, amat mudah ditemui. Situasi yang amat menyejukkan hati. Di negara asing yang lebih dominan dengan agama Kristian seperti Australia ini, lebih-lebih lagi di Dandenong, pemandangan seumpamanya bagaikan satu rahmat yang tiada tandingnya. Dalam erti kata lain, umat Islam bebas mengamalkan kepercayaan dan suruhan agama dalam kehidupan harian tanpa larangan, malah dihormati. Mereka diterima sebagai sebahagian daripada anggota masyarakat Dandenong.

Ini terbukti dengan penerimaan Senior Constable Maha Sukkar sebagai salah seorang anggota polis wanita di Dandenong Police, lengkap bertudung, dikatakan yang pertama di Australia. Malah seperti yang dimaklumkan dalam entri sebelum ini, Datuk Bandar Greater Dandenong sekarang juga seorang Muslim, Mayor Pinar Yesil.

Langkah-langkah pengembangan agama Islam berjalan lancar tetapi tidak sehebat penyebaran agama Kristian yang dijalankan oleh para “pendakyahnya” dari rumah ke rumah. Diakui, para mubaligh Islam tidak boleh malah tidak dibenarkan melakukan seumpamanya tetapi saluran intelektual seperti dialog antara agama, forum dan tauladan harian dipergunakan sebaik mungkin.

Dalam Islam, ketentuan hukum halal haram perlu dijaga, salah satunya dalam soal pemakanan. Di Dandenong, pusat jualan daging halal amat banyak, adakala sukar untuk dibuat pilihan. Marmara, Minaret, Satray, Al Ameen, Bahar, Al Nour, Noble Park Poultry dan SAV Halal Butchery adalah antara yang terkenal. Begitu juga kedai-kedai makanan siap seperti kebab, satay dan pizza juga banyak pilihannya. Tidak termasuk kedai-kedai perniagaan barangan biasa seperti kedai runcit, kedai elektrik, bengkel kenderaan, ejen perumahan dan lain-lain perusahaan yang diusahakan oleh orang Islam, kebanyakannya dari Turki, Afghanistan, Sudan dan Sri Lanka.

Begitulah sepintas lalu suasana Islam di Dandenong. Dengan komuniti Islam yang ramai, berdekatan dengan masjid, persekitaran yang harmoni dan sumber makanan halal mudah diperolehi, menjadi antara faktor utama kenapa Dandenong menjadi pilihan kami untuk tinggal.

Ditambah pula dengan kedudukan sekolah rendah dan menengah yang berdekatan, kedai Asian Groceries, pusat-pusat membeli belah, perpustakaan awam dan pelbagai kemudahan lagi menjadi faktor pelengkap dalam membuat pilihan. Tidak syak lagi pilihan kami dirasakan amat tepat sekali, lebih-lebih lagi bagi yang berkeluarga seperti kami.

3 comments:

IlhamHamdani said...

Salam tuan Ropidi,

Alhamdulillah baru-baru ini saya sudah sampai ke Flankston (ke dinasour sand tu!), ke Mornington Peninsular, dan ke Maze Garden juga. Tapi, bila sampai ke Maze Garden, dengan bayaran masuk $15 seorang, setakat ambil gambar di luar aja lah .. hehe

ropidi said...

Salam Ilham,

Itulah, bayarannya agak mahal tetapi alang-alang dah sampai masuk ajalah, nanti kecewa pulak anak-anak.

Untuk kali kedua mungkin tidak kecuali ada yang sponsor...8)

Anonymous said...

Salam dari Perth,

Syukur, rezeki tuan di Dandenong.

Kami di suburb Kinross tidak sedemikian. Amat berlainan.

Tapi kami pasrah...

Syahrul