Thursday, July 28, 2016

Salam Syawal

Assalamuaikum wbrkt.

Kini kita di penghujung Syawal. Salah satu bulan yang amat dekat pada hati semua umat Muslim. 

Permulaan Syawal adalah hari kemenangan setelah melepasi ujian dan dugaan iman sepanjang Ramadhan al Mubarak. Juga kejayaan melewati fasa 10 akhir Ramadhan dengan harapan moga dianugerahi kemuliaan 1000 bulan pada Lailatul Qadar. Amiin.

Malah sepanjang Syawal juga tidak lepas daripada pelbagai dugaan pengaruh nafsu makan-minum demi melangsaikan 6 hari puasa sunat Syawal. Urutan ganjarannya amat lumayan ibarat berpuasa sepanjang tahun. Namun godaan majlis sambutan Hari Raya dan sibuknya berkerja, biasanya ramai terleka sehingga 6 hari dari 28 hari Syawal berlalu begitu sahaja. Moga kita tidak sedemikian. Amiin.

Menariknya Syawal juga dijadikan penanda aras akan amalan yang dilakukan sepanjang Ramadhan. Sekiranya segala amalan lazim seperti solat berjemaah, solat sunat rawatib, qiamullail, bersedekah dan sebagainya yang sering dilakukan tetap istiqamah setelah berlalunya Ramadhan, dikatakan itulah Ramadhan terbaik untuk dirinya. Moga-moga itulah kita. Amiin.

Gamitan BaituLLAH..... Bilakah lagi..!
Syawal juga adalah bulan haji. Para bakal jemaah haji mula sibuk menyiapkan persiapan untuk ke Tanah Suci Madinah al-Munawwarah dan Mekah al-Mukarramah. 

Bermulanya Zulkaedah, maka mulalah mereka melangkah bagi memenuhi jemputan ALLAH SWT, DuyufurRahman sebagai tetamu agungNYA. Selamat berangkat. Moga dikurniakan kesihatan yang baik, kekuatan rohani dan jasmani serta keimanan yang mantap dan akhirnya dikalungkan dengan haji nan mabrur. Amiin.

Akhirnya sempena semangat Syawal, kami memohon ampun dan maaf atas segala kesalahan dan dosa yang dilakukan. Moga kita semua sentiasa dirahmati ILLAHI. Amiin.

Monday, May 16, 2016

Selamat Hari Guru

Tidak terlambat untuk kami ucapkan 'Selamat Hari Guru' kepada semua para guru atau pun lebih tepat lagi para pendidik. Dari peringkat rendah sehinggalah ke pusat pengajian tinggi.

Urusan mendidik adalah satu tugas murni. Satu amanah yang amat tinggi nilainya. Apatah lagi ianya berkait rapat dengan ilmu di mana orang yang berilmu dianugerahi darjat yang tinggi di sisi ALLAH SWT. Jika bukan jasa guru yang mendidik mana mungkin seseorang itu menjadi seorang yang berilmu. Betapa beruntungnya menjadi seorang guru.

Umumnya, tugas mendidik menjadi kewajiban utama para guru di sekolah-sekolah. Hampir saban hari mereka dikelilingi oleh anak-anak murid yang diamanahkan oleh para ibu bapa untuk mencedok sebanyak mungkin ilmu pengetahuan. Bukan sekadar ilmu berkaitan akademik semata-mata tetapi turut sama berusaha menyantuni sahsiah atau pembentukan akhlak yang baik.

Ramai yang tidak menyedari betapa beban yang dipikul para guru amat berat sekali. Apakan tidaknya... masalah disiplin dan kelembapan proses pembelajaran murid-murid pun adakalanya diletakkan sepenuhnya atas 'pundak' para guru. 

Segelintir ibu bapa lazimnya lebih suka menyalahkan para guru kiranya timbul masalah pada anak-anak mereka. Sedangkan itu adalah anak-anak mereka sendiri. Menjadi kewajiban utama kepada mereka untuk mencoraknya.

Di sekolah seorang guru mempunyai sekitar 40 orang 'anak' untuk diasuh sedangkan di rumah, ibu bapa hanya mempunyai beberapa orang anak sahaja untuk dididik. Insafilah bahawa anak-anak adalah amanah ALLAH kepada para ibu bapa bukannya kepada guru.

Sedarilah... kita semua sebenarnya juga adalah guru. Guru kepada ahli keluarga kita sendiri terutama kepada anak-anak kita. Dan tanpa kita sedari sebenar-benarnya setiap orang termasuk anak-anak kita adalah juga seorang guru kerana adakalanya tanpa kita sedari kita belajar daripada mereka.

Maka elok juga ucapan Selamat Hari Guru kita ucapkan sesama kita sebagai satu peringatan bahawa kita pun seorang guru.

SELAMAT HARI GURU untuk semua.

Tuesday, May 10, 2016

Berlabuhnya PBAKL 2016

Mohon Maaf... dah lama laman ini menyepi daripada apa-apa berita dan cerita. Sedar-sedar dah lebih 3 bulan tidak bersentuh. Keinginan ada tapi semangat menulisnya luntur... Kali ini digagahi juga. AlhamduliLLAH dipermudahkan olehNYA.

Semalam, berakhir sudah Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) 2016 yang berlangsung selama 11 hari sejak 29 April lalu bertempat di Taman Pameran Pertanian Serdang (Maeps). Buat pertama kali ianya keluar dari lokasi tradisinya di PWTC.

Apabila berubah lokasi, maka banyaklah luahan hati pro dan kontranya. Bagi yang tinggal berdekatan, ianya satu rahmat. Tambahan pula tempat pamerannya lebih luas dan lebih selesa kepada para pengunjung, lebih-lebih lagilah kepada para penerbit/ penjual buku. Teringat suasana di PWTC yang sempit dan kedudukan booth pula amat rapat. Paling merimaskan adalah amat sesak dengan pengunjung terutama pada hari cuti. Tapi bagi penjual, itulah yang diharapkan...

Namun ramai juga yang mengeluh kerana lokasi Maeps yang jauh daripada kemudahan tren. Walaupun disediakan bas dari Stesen Komuter Serdang, LRT Bukit Jalil dan Putrajaya Sentral serta tempat kenderaan yang luas di Maeps, luahan rasa tidak puas hati masih kedengaran. Semuanya satu kelaziman. Sama juga jika diadakan di PWTC. Itulah orang kita... 

Cuma tertanya-tanya... bagaimana dengan target 2.5 juta pengunjung oleh penganjur... apakah mampu dicapai? Apa pula pandangan para penjual buku... ada untung ke? Semuanya ini bakal dilakukan post mortem. Tidak menghairankan jika lokasi PBAKL bakal kembali ke PWTC jika hasil kaji selidiknya tampak kurang umph...!

Sebahagian buku pilihan kami
Untuk kali ini, walaupun berjarak lebih 40 km dari Ulu Kelang, kesempatan yang ada tidak dilepaskan. Kunjungan kami pada hari bekerja menyaksikan limpahan pengunjung kurang ketara. 

Ramai di antaranya adalah
para pelajar sekolah dan pusat pengajian tinggi yang datang menaiki bas tempahan khas. Berderetan bas menunggu di luar bangunan. Dengan ruang pameran yang luas dipisahkan pula Dewan A, B dan C, maka suasana kelam kelibut juga kurang dirasai. Itulah antara hikmahnya.

Jika diperhatikan, tidak banyak booth yang menawarkan potongan 'durian runtuh'. Jika adapun, kebanyakan melibatkan buku/ majalah keluaran lama. Mungkin disebabkan kos pengeluaran yang makin meningkat serta kuasa membeli yang semakin menurun menyebabkan kalangan penerbit/ pengedar/ penjual terpaksa mengendurkan jualan durian runtuh.

Cuma menariknya pada petang hari terakhir, terdapat sebilangan booth menawarkan harga 'pelupusan stok' sehingga ada yang menjunamkan kepada RM2 sebuah bagi buku-buku kategori diskaun 50% - 70%. Sekejap sahaja timbunan buku menyusut. Mungkin juga ada penjual yang 'jual longgok' sahaja bagi buku-buku yang telah pun 'luput tarikh'. 

Sepanjang berkunjung ke pesta buku kali ini. kami tidak banyak berjalan melilau dari booth ke booth. Bermula dengan target terus ke booth di mana terdapat buku-buku yang diingini, selepas itu barulah merayap ke booth lain sambil meninjau sepintas lalu pelbagai terbitan yang dipamerkan. Tambahan pula masih banyak buku-buku yang dibeli sebelum ini masih belum dibaca. Belajar dari pengalaman nan lalu.

[Gambar] Alangkah seronoknya Imran dapat bersua muka dengan  Sdr Nazry dan adiknya, Sdr Afiq;  perkarya Skuad Misi yang terkenal dengan komik motivasi Siri Misi. Malah mendapat galakan secara personal daripada keduanya sambil menandatangani sebahagian buku koleksi miliknya.

Berlabuh sudah PBAKL 2016. Tumpuan kami seterusnya adalah pada akhir tahun pula; The Big Badwolf Book Sale di MINES, Seri Kembangan.

Thursday, January 28, 2016

UPKK & PT3 > TAHNIAH Imran & Solehah..!

Ujian Penilaian Kelas KAFA

Ujian Penilaian Kelas KAFA (UPKK) adalah peperiksaan aliran agama kelolaan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM), khusus untuk para pelajar Tahun 5 di sekolah rendah agama. Untuk tahun 2015, anak bongsu kami, Muhammad Imran mendudukinya di KAFA (I) al-Ridhuan, Ulu Kelang.

Setelah sesi persekolahan 2016 dibuka, kami masih tertanya-tanya bilakah keputusannya akan dikeluarkan. Akhirnya pada petang Jumaat, 15 Januari 2016, ianya diumumkan di peringkat pusat oleh Ketua Pengarah JAKIM. Selangor mengungguli pencapaian di peringkat negara dengan 5,152 pelajar mendapat 8A, diikuti Kelantan (4,559) dan Terengganu (4,148).

Setelah hampir 2 minggu berlalu, barulah semalam keputusan UPKK diterima oleh sekolah. Aduhai... jauh betul perjalanan dari Putrajaya ke Shah Alam dan Gombak. Tak bolehkah... selepas pengumuman di peringkat pusat terus diedarkan kepada para pelajar di sekolah.

AlhamduliLLAH... dipulangkan kesyukuran kepada ALLAH SWT,  Imran berjaya cemerlang bersama 5,000 pelajar cemerlang Selangor.

TAHNIAH Imran..!

Pentaksiran Tingkatan 3

Pentaksiran Tingkatan 3 (PT3) pula adalah khusus untuk pelajar Tingkatan 3. Tahun lepas adalah kali kedua ianya dilaksanakan bagi menggantikan Penilaian Menengah Rendah (PMR). Anak ketiga kami, Nur Solehah adalah salah seorang calon yang mendudukinya.

Keputusan PT3 telah pun diumumkan pada 14 Disember 2015. Ketika itu kami sekeluarga berada di perantauan Melbourne. Solehah tidak senang duduk dibuatnya. Dengan bantuan applikasi Messenger, SMS dan WhatsApp, satu persatu berita tentang keputusan rakan-rakannya diketahui. Berlebihan lagilah risaunya. Akhirnya dengan dibantu oleh ibu saudaranya, keesokan harinya barulah diketahui keputusannya. 

AlhamduliLLAH, setinggi-tinggi kesyukuran kehadrat ILLAHI. Tercapai sudah apa yang dicita-citakannya bagi menempatkan diri di kalangan 49 pelajar terbaik MRSM Kota Putera.

TAHNIAH Solehah..!

---------------------------
Cabaran Sebenar

Santai Aussie bersama Imran dan Solehah
Untuk 2016 ini, cabaran yang perlu ditempuhi Imran lebih besar. Dua peperiksaan utama perlu dihadapi. Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR) di sekolah rendah kebangsaan dan Penilaian Sekolah Rendah Agama (PSRA) seliaan JAIS (Jabatan Agama Islam Selangor) di sekolah rendah agama.  

Bagi Solehah pula, cabarannya lebih hebat lagi. Pada tahun ini Solehah perlu menduduki peperiksaan Cambridge IGCSE (International General Certificate of Secondary Education), manakala pada tahun hadapan pula SPM (Sijil Pelajaran Malaysia).

Didoakan moga mereka berdua berupaya menghadapi segala cabaran dan dugaan dengan jayanya dan beroleh kecemerlangan bagai yang diimpikan. Berjaya dunia dan akhirat. Aameen.

Paling utama adalah usaha yang berterusan dengan pergantungan setulusnya kepada ILLAHI. Selebihnya bertawakal kepada ALLAH SWT kerana segala-galanya adalah milikNYA.

Thursday, January 21, 2016

Kelate > Bertemu Tok Janggut, Al-Fateh & Firaun

Hampir seminggu sekembalinya dari Melbourne, kami berangkat pulang ke Terengganu bagi menjenguk keluarga di kampung halaman. AlhamduliLLAH terlepas rindu yang bersarang di hati.

Beberapa hari di Kuala Terengganu, kami bergerak pula ke MRSM Kota Putera, Besut - ada urusan persekolahan Nur Solehah di sana. Seterusnya ke Kelantan Darul Naim.

Misi kami ke Kelantan semata-mata kerana PAMERAN PENDIDIKAN PERDANA - Tok Janggut, Sultan Muhammad al-Fateh dan Mumia Firaun yang sedang berlangsung di Muzium Negeri dari 20 Oktober 2015 hingga 31 Januari 2016. Ianya dibuka setiap hari dari jam 8:30 pagi hingga 5:30 petang. Bayaran masuknya RM5 untuk dewasa dan RM3 untuk kanak-kanak.

Tok Janggut adalah Pahlawan Melayu Kelantan yang gigih menentang kuasa penjajah yang bertapak di bumi Serambi Mekah. Sultan Muhammad al-Fateh pula adalah Penakluk Kota Konstanstinopel. Manakala Firaun pula adalah musuh utama para nabi.

Dari Besut, kami tiba di Muzium Negeri ketika azan zohor berkumandang. Maka langkah pertama kami adalah dahulukan tuntutan agama - solat jamak di surau muzium. Seterusnya menjamu selera di kantin muzium. AlhamduliLLAH... selesai sudah 2 keperluan utama. Barulah selesa untuk bergerak ke mana-mana.

Kami menapak masuk ke dalam muzium sekitar jam 3:00 petang. Di pintu masuk, kami diserahkan beberapa salinan Borang Teka Silangkata di mana jawaban dari pembayang ringkasnya hanya terdapat pada bahan pameran yang dipamerkan - terbuka untuk semua. Inshaa ALLAH banyak manafaatnya - usaha menjawab tanpa sedar menambah pengetahuan.

Perjuangan al-Fateh

Al-kisah siapa dia Sultan Muhammad al-Fateh
Melangkah masuk ke dewan pameran, tumpuan pertama kami adalah terhadap tayangan gambar kisah perjuangan Muhammad al-Fateh dan bala tenteranya dalam usaha menawan Kota Konstantinopel dari penguasaan Byzantine yang diuar-uarkan amat kebal.

Berbekalkan keimanan dan ketaqwaan yang kental, akhirnya ALLAH SWT menganugerahkan kemenangan kepada al-Fateh. Hadis RasuluLLAH SAW benar-benar menjadi sumber motivasi utama untuknya.
"Akan dibebaskan Kota Konstantinopel itu, maka sebaik-baik raja itulah raja, sebaik-baik tentera itulah tentera" (HR Imam Ahmad Ibn Hanbal)
Susur galur perjuangan, strategi peperangan, keperibadian mujahiddin, dasar pendidikan dan pembangunan adalah antara keistimewaan al-Fateh yang menjadi kebanggaan semua. Sewajarnya ia menjadi inspirasi betapa hebatnya insan Muslim jika Islam dimartabatkan.

Inilah keranda emas Tutankhamun
Misteri Firaun

Bersebelahan al-Fateh adalah kisah-kisah misteri raja-raja Kerajaan Mesir Kuno yang digelarkan sebagai Firaun. Pelbagai cerita (fakta?) ditonjolkan dari kehidupan para raja dan permaisuri serta dewa-dewi berasaskan kepercayaan kuno mereka.

Dipaparkan juga mumia-mumia Firaun yang diawet, replika keranda emas Firaun Tutankhamun dan ukiran kepala Permaisuri Nefertiti.

Di sebalik kisah-kisah misteri ini, paling utama adalah kisah dari al-Quran yang berkaitan penentangan keras Firaun (yang mengaku dirinya Tuhan) terhadap usaha dakwah Nabi Musa a.s. dan Nabi Harun a.s. Akhirnya ALLAH SWT kuburkan Firaun bersama tenteranya di dasar laut. Semuanya ini perlu diambil iktibar betapa kekuasaan ALLAH SWT mengatasi segala-galanya. Insafilah diri...!

Penentangan Tok Janggut

Ruang pameran Tok Janggut terdapat di bahagian atas muzium.

Bergaya bersama Tok Janggut
Tok Janggut atau nama sebenarnya Hj Mat Hassan bin Munas adalah pejuang Melayu yang tersohor di Kelantan dalam melawan British yang sewenang-wenangnya mengenakan pelbagai cukai ke atas penduduk. Akibat penentangan tersebut, beliau telah terbunuh di dalam pertempuran dengan askar-askar British pada bulan Mei, 1915 di Pasir Puteh.

Sesungguhnya jasa Tok Janggut amat besar dalam menaikkan semangat jihad di kalangan umat Islam Kelantan ketika itu. Tanah air kita adalah hak kita, maka kewajiban kita untuk mempertahankannya.

Sebahagian foto berkaitan terdapat di Album Foto Kami "al-Fateh-Tok Janggut-Firaun". Lebih mudah lagi, klik sahaja di sini untuk capaian terus ke album.

Khalifa Suites Hotel & Apartment
Menginjak jam 5:00 petang, kami beredar meninggalkan Muzium Negeri terus ke Khalifa Suites di Jalan Sultanah Zainab. Di sinilah kami menginap.

Paling istimewa adalah berhadapan dengan Masjid Muhammaddi. Mudah untuk kami berjemaah solat Maghrib-Isyak dan Subuh. AlhamduliLLAH. Ini satu anugerah dariNYA. Tidak sewajarnya dipersia-siakan.

Lokasi Khalifa Suites amat strategik. Di sekitarnya terdapat banyak tempat-tempat menarik untuk dilawati seperti Muzium Islam, Muzium Diraja, Muzium Perang, Istana Batu, Tambatan Diraja, Menara Jam, Pusat Kraftangan, Kota Sultan Ismail dan banyak lagi. Sebahagiannya telah kami kunjungi sebelum ini.

Keesokan harinya, selepas bersarapan di Restoran Wau, kami mula bergerak meninggalkan Bandaraya Islam Kota Bharu melalui Lebuhraya Gua Musang-Kuala Lumpur. Perjalanan yang amat memenatkan akibat jalan yang sesak di beberapa lokasi tertentu. AlhamduliLLAH kami selamat tiba di Ulu Kelang selepas 12 jam di jalanan.

Monday, January 18, 2016

Melbourne > Memetik Ceri Di Red Hill

Bertolak dari Port Campbell, misi kami seterusnya adalah menjejak kenangan memetik ceri yang berlaku setahun sekali. Itupun hanya di musim panas sahaja, dari bulan Nov - Jan. Paling elok di pertengahan musim iaitu pada bulan Disember di mana buah telah cukup masak. Rasanya lebih enak dan manis.

Dari Port Campbell ke Melbourne City, kami memilih melalui Princess Hwy berbanding laluan pantai, The Great Ocean Road. Kami perlu cepat sebelum ladang ceri ditutup pada jam 5:00 petang.

Pada peringkat awalnya kami berhajat ke Cherry Haven Farm di Silvan, Dandenong Ranges tetapi berubah arah ke Red Hill di Mornington Peninsula kerana kesuntukan masa. Tambahan pula Red Hill juga terkenal dengan tanaman ceri dan seumpamanya.

Mudik Feri

SeaRoad Ferry
AlhamduliLLAH, kami tiba di Queenscliff Harbour di Bellarine Peninsula sekitar jam 10:30 pagi, seterusnya membeli tiket feri, SeaRoad Ferries untuk menyeberangi Port Phillip Bay ke Sorrento Pier di Monington Peninsula. Sengaja kami menggunakan perkhidmatan feri bagi merasai pengalamannya.

Keseluruhan perjalanan dari Queenscliff ke Sorrento mengambil masa kira-kira 1 jam. Dapatlah kami bersantai di dek atas feri - melihat persekitaran teluk sambil disapa angin yang lembut. Adakalanya kami turun ke ruangan menunggu di dalam feri sambil makan dan minum. Ada cafe di dalamnya.

Petik Ceri

Ranum di tangkai
Perjalanan seterusnya ke Red Hill hanya mengambil masa lebih kurang 30 minit sahaja. Di Red Hill, banyak sekali kelihatan ladang-ladang ceri di sepanjang jalan. Singgahlah mana-mana yang disukai. Akhirnya kami membelok masuk ke Ride n Ready Cherry Farm di Arkwells Lane. Pertama kali kami ke sini, dahulu kami ke Red Hill Cherry Farm.

Bayaran masuknya AUD10 seorang untuk dewasa dan separuh harga bagi kanak-kanak. Ketika di ladang, makanlah sepuas-puasnya sambil mencari  buah yang terbaik. Jika berkenan, isikan ke dalam baldi (isian 5 kg) yang disediakan. Untuk 5 kg, harganya AUD 60 dan baldinya diberi percuma. Jika dibandingkan dengan harga di pasar-pasar, sememangnya harga di ladang lebih mahal tetapi kelebihannya setiap biji buah adalah pilihan terbaik oleh diri sendiri.

Ladang ceri Ride n Ready amat luas. Pepohon cerinya rendah-rendah, rimbun daunnya dan ditanam berderetan menjadikan persekitarannya teduh dan redup. Buah-buahnya pula berjuntaian di dahan hingga  mudah dicapai tangan.

Seronok sekali menjamu buah-buah dari setiap pokok yang disinggahi hingga lupa mana satu pokok yang paling enak buahnya. Apabila ketemu terus diisikan ke baldi. Jenuh juga untuk dipenuhkan. Akhirnya kami hanya tertumpu kepada sebatang pokok yang masih lebat buahnya. Paling penting buahnya sedap, ranum dan manis rasanya. Kata orang white cherry dan red cherry sedap rasanya tetapi sayangnya tidak banyak yang menarik hati.

Petik, makan... Petik, makan... Emm... sedapnya!
Untuk memetik buah ceri ada caranya. Di kebanyakan ladang, lazimnya para petugas kaunter akan memaklumkan kaedah memetik yang betul bagi mengelak tampuk tangkainya rosak. Malah buah yang dipetik juga boleh bertahan lama. Jika tidak tahu, bertanyalah kepada para petugas berkenaan sebelum melangkah masuk ke ladang.

Sedar tak sedar, hampir 2 jam kami berada di antara pepohon ceri. AlhamduliLLAH, dapatlah sedikit bekalan ceri untuk dibawa pulang ke Malaysia. Sekotak 5 kg memang tidak cukup. Keesokan harinya tambahan 2 kotak lagi dibeli di Victoria Market.

Untuk melihat sebilangan foto kami, sila klik di sini atau selusuri Album Foto Kami "Ferry n Cherry" di kiri laman.

Beredar dari Ride n Ready Cherry Farm, kami terus bergerak pulang ke Springvale, ke rumah teman lama dalam komuniti Kg. Dandy, Sdr Rasydan-Dr. Rohani. Inilah tempat bermalam terakhir kami di Melbourne sebelum berangkat pulang ke tanah air pada sebelah petang keesokan harinya (Jumaat, 18/12/2015).

Friday, January 15, 2016

Melbourne > Jalan2 Di Port Campbell

Perjalanan dari Mt. Gambier ke Port Campbell sejauh 260 km mengambil masa kira-kira 3 jam merentasi Princess Hwy (laluan pantai) melalui Nelson, Portland, Port Fairy dan Warrnambool.

Untuk makluman, jalan dari Warrnambool ke Port Campbell adalah sebahagian daripada The Great Ocean Road yang terkenal. Laut-laut di sepanjang jalan ini terutama selepas Cape Otway sehingga Port Fairy banyak mencatatkan sejarah kapal-kapal yang karam sehingga lebih dikenali sebagai The Shipwreck Coast. Punca utamanya adalah terlanggar atau terhempas ke batu-batu yang terdapat di laut. Lebih-lebih lagi ketika laut mengganas.

Peterborough

Sejuknya Newfield Bay
AlhamduliLLAH kami tiba di Peterborough sekitar jam 7:00 petang.

Peterborough terkenal dengan pantainya yang landai dan deretan teluk yang cantik, antaranya Bay of Martyrs, Bay of Islands, Wild Dog Cove dan Newfield Bay.

Singgahan kami adalah di Bay of Islands dan Newfield Bay. Angin yang bertiup amat sejuk sehingga mengigil dibuatnya.

Suatu ketika dahulu kami pernah menginap di salah sebuah kabin di Newfield. Suasana sejuk ketika itu masih sama bagai dirasai kini. Ketika itu tanpa hiraukan kesejukan, anak-anak turun bermain pasir dan mandi manda di pantai bersebelahannya. Sekarang bila dah besar, mereka dah tidak berminat lagi. Cukup sekadar melihat persekitarannya sahaja.

Pemandangan utama di laut adalah bongkahan batu yang menonjol dari permukaan laut. Di sinilah beberapa buah kapal telah tenggelam dan sebahagian besar penumpangnya turut terkorban.


"London Bridge Is Falling Down.."
London Bridge

Menghampiri Port Campbell, kami singgah di London Bridge Lookout. Arca batuan yang mengunjur ke laut bagaikan jambatan kini telah terputus dua dihempas ombak dan ditolak dek angin pada Januari 1990.

Fenomena alam ini mengingatkan betapa batu yang dianggap keras pun akhirnya kalah kepada air dan angin yang dikatakan lembut. Hanya masa yang menentukan. Itulah aturan ALLAH SWT.

Terdapat juga beberapa tempat menarik di sekitarnya seperti The Grotto dan The Arc tetapi kami sengaja tidak singgahi kerana jaraknya jauh sedikit ke tepian laut sedangkan kami telah pun kepenatan.

Summers Rest Units, Port Campbell
Summers Rest Units

Menghampiri jam 8:00 petang, kami segera beredar untuk mencari tempat penginapan. Tidak ingin kami alami detik-detik cemas seperti di Mt. Gambier apabila semua reception telah pun ditutup selepas jam 8:30 petang. Melewati beberapa tempat penginapan di sekitar Pekan Port Campbell, tertera di hadapannya NO VACANCY.

Akhirnya kami sedikit menjauh, tergerak hati untuk mengintai penginapan di McCue St. AlhamduliLLAH Summers Rest Units masih ada kekosongan. Rumah 2 bilik lengkap dengan ruang tamu dan dapur amat bersih dan selesa sekali.

Loch Ard Gorge

Di pantai Lorc Ard Gorge
Penjelajahan kami di Port Campbell diteruskan keesokan harinya. AlhamduliLLAH cuacanya amat baik sekali, terang benderang disuluhi mentari pagi.

Check out sekitar jam 9:00 pagi, tumpuan pertama kami adalah ke Loch Ard Gorge. Di kisahkan, di sinilah terselamatnya 2 orang daripada 54 penumpang kapal Loch Ard yang karam di laut berhadapannya.

Loch Ard Gorge adalah sebuah gaung/ teluk yang amat cantik dan mendamaikan. Dua tebing tinggi mengunjur ke laut membentuk muara teluk yang pipih menjadi pelindung kepada keganasan laut. Air teluk pula amat tenang dan pantainya juga bersih.

Untuk ke pantai teluk, tiada cara lain selain menuruni anak-anak tangga yang disediakan kerana sekelilingnya adalah tebing yang amat tinggi.

Twelve Apostles

Sekitar setengah jam di Loch Ard Gorge, tumpuan kami seterusnya adalah menjengah Twelve Apostles. Suatu ketika dahulu tertegaknya 12 bongkahan batu di tepian pantai. Difahamkan ianya adalah perlambangan kesetiaan 12 pengikut Nabi Isa a.s. Kini hanya tinggal 7 atau 8 bongkah sahaja. Selebihnya telah pun 'syahid' di hempas ombak dan badai.

Namun, keindahan pesisiran lautnya amat menarik hati. Tebing-tebingnya yang berlekuk-lekuk dilanda badai berserta lautan membiru dengan hempasan ombak menghempas pepantainya yang menguning emas. Demikianlah keindahan hasil ciptaan ILLAHI. SubhanaLLAH... Betapa hebatnya kekuasaan Sang Pencipta.

Terdapat 2 lookout utama di sini yang disambungkan dengan laluan pejalan kaki menghadap ke laut luas terbentang.

Kami sengaja memilih kunjungan ke Twelve Apostles pada waktu pagi kerana ingin menghayati panorama alam yang cantik dan unik ini tanpa gangguan sinar mentari yang masih bertentangan arah pada ketika itu. Cantik untuk bergambar. Sebaliknya di sebelah petang, matahari berkedudukan di belakang Twelve Apostles di mana rakaman foto akan menjadi gelap.

Sebagaimana di Loch Ard Gorge, di Twelve Apostles pun kami tidak berlama-lamaan. Selepas setengah jam, kami pun beredar daripadanya, sekaligus meninggalkan Port Campbell menuju Queenscliff Harbour di Melbourne City.

Sebahagian foto terdapat di Album Foto Kami "Jelajah Port Campbell" atau untuk capaian terus ke album, sila klik di sini.