Friday, November 25, 2016

UPSR n PSRA > TAHNIAH Imran..!

Imran di KAFA al Ridhuan
Dah pun lebih seminggu keputusan UPSR dan PSRA diumumkan. 

ALHAMDULILLAH.. selayaknya puji-pujian hanya untukNYA. Sekalung TAHNIAH untuk Imran atas kejayaan cemerlang dalam kedua-dua peperiksaan tersebut.

Untuk UPSR Imran kekurangan 1A menjadikan keputusannya 5A 1B. Manakala dalam PSRA pula mengungguli keputusan MUMTAZ bagi setiap subjek yang diduduki.

Kami menerimanya penuh syukur dan redha walaupun untuk UPSR diletakkan matlamat semua Gred A.

Kami faham... dengan format baru peperiksaan berasaskan Kurikulum Standard Sekolah Rendah (KSSR) yang menerapkan Kemahiran Berfikir Aras Tinggi (KBAT) pasti ada impaknya pada keputusan keseluruhan.

Malah inilah fenomenanya di seluruh negara, peratusan semua Gred A mendadak turun dari 8% dari tahun 2015 kepada hanya 1.11% sahaja pada tahun 2016. Sekaligus membuka peluang kepada calon yang mendapat 3A 3B untuk turut bersaing masuk ke sekolah berasrama penuh. Ada baiknya... itu pandangan peribadi kami.

Imran bersama sebahagian guru di SK Hulu Kelang
Sekarang ini Imran sedang menunggu panggilan beberapa sekolah berasrama penuh untuk proses ujian dan temuduga. Tidak semua jenis sekolah yang dipohon. Hanya sekolah yang mengabungkan akademik dengan program agama dan hafazan sahaja yang menjadi pilihannya.

Itulah minat dan kehendaknya. Sebagai ibu bapa, kami memberi sokongan sepenuhnya. Moga-moga 'tersangkutlah' hendaknya mana-mana satu sekolah yang terbaik untuknya - dunia dan akhirat. Ameen Ya Rabbal 'alameen.

ALHAMDULILLAH dan TAHNIAH

Ucapan yang sama juga untuk semua anak-anak Tahun 6 yang berjaya melalui era persekolahan selama 6 tahun di peringkat rendah. Tidak kiralah apa keputusan peperiksaan yang diperolehi. Anggaplah ianya sebagai salah satu ujian dalam kehidupan ini.

Bagi yang berjaya tidak semestinya akan terus berjaya jika tidak berusaha merintis jalan kejayaan. Begitu juga bagi yang gagal, peluang untuk berjaya masih terbuka luas. Sesungguhnya perjalanan hidup ini masih jauh... sebelum kematian menoktahkannya. Paling bererti adalah kejayaan kita di dunia dan di akhirat dengan kehidupan yang diredhai ALLAH SWT.

ALHAMDULILLAH... TAHNIAH... TERIMA KASIH tidak terhingga khusus untuk para guru yang berhempas pulas, berusaha penuh daya disulami kasih sayang demi memandaikan anak-anak kita semua. Betapa besarnya jasa seorang guru dan betapa mulianya tugas seorang guru. Hanya ALLAH SWT yang mampu membalasnya. Ameen.

Sunday, November 13, 2016

Cuti2 Malaysia > Pustaka Peringatan Tan Sri P. Ramlee

Bersama P. Ramlee
Ketika keluar dari Memorial Tunku Abdul Rahman Putra, jam telah pun melewati pukul 3:30 petang. Masa yang ada agak suntuk untuk meredah kesesakan jalan raya ke mana-mana muzium dan memorial di tengah-tengah Bandaraya Kuala Lumpur. Tambahan pula solat Asar di masjid juga perlu dijaga waktunya.


Pilihan kami... bergerak ke arah Hulu Kelang melalui Jln Genting Kelang dan cuba singgah di Pustaka Peringatan Tan Sri P. Ramlee di Jalan Dedap, Taman P. Ramlee, Setapak. Sama seperti lain-lain memorial, ianya juga dibuka dari jam 10:00 pagi hingga 5:30 petang dan masuk adalah PERCUMA.

Pustaka Peringatan P. Ramlee ini telah dibuka secara rasminya pada 22 Mac, 1986 bagi menperingati penglibatan Almarhum P. Ramlee di dalam bidang seni tanah air. Sekaligus menjadi sumber rujukan para pencinta dan pengkaji seni dan budaya negara.

AlhamduliLLAH, kami tiba kira-kira jam 4:00 petang. Demi mengejar masuknya waktu Asar pada jam 4:20 petang, kami hanya ada 15 minit sahaja. Sesuatu yang tidak mustahil kerana memorial ini hanyalah sebuah rumah biasa sahaja, asalnya rumah kediaman P. Ramlee sendiri.

Sebahagian filem arahan P. Ramlee
Sebagai seorang Seniman Agung, bahan-bahan yang dipamerkan di sini  pastilah sebahagian besarnya tentang dunia muzik dan perfileman di era 1950an beliau; antaranya pelbagai pingat dan anugerah, peralatan muzik, pakaian, dokumen, gambar foto, paparan filem dan sebagainya.

Kesemua bahan-bahan pameran ini diatur mengikut tema-tema tertentu seperti Sepintas Lalu, Biografi, Kenali P. Ramlee, Irama dan Lagu, Dunia Filem, Anugerah, P. Ramlee Yang Ku Kenali dan Al-Fatihah. Paparan filem-filem beliau lazimnya disiar setiap hari bersilih ganti pada LCD yang tersedia di dalamnya.

Penarik Beca (1955), arahan pertama P. Ramlee
Turut dipamerkan adalah berkaitan dengan isteri beliau, Biduanita Saloma.

Secara peribadi, saya amat berharap agar segala paparan kehidupan Almarhum P. Ramlee dan Almarhumah Saloma yang tidak menepati syarak sewajarnya tidak dipamer atau diulang tayangkan. Itulah tanda hormat dan sayang kita kepada mereka yang telah pun tiada di dunia ini.

Marilah bersama-sama kita doakan moga roh Almarhum P. Ramlee dan isterinya sentiasa dirahmati oleh ALLAH SWT. Amee Ya Rabbal 'alameen.

AlhamduliLLAH, kurang lebih 15 minit dapat kami tamatkan pengamatan kami di Pustaka Peringatan P. Ramlee dan dapat berjemaah Asar di Masjid Kem Wardieburn, Setapak. 

Maka berakhirlah penjelajahan kami selama 2 hari ke dua buah muzium dan 3 buah memorial.

Saturday, November 12, 2016

Cuti2 Malaysia > Memorial Tunku Abdul Rahman Putra

Seusai solat Zohor di Masjid Negara, langkah kami seterusnya adalah ke Jalan Dato' Onn. Di sini terdapat 2 buah lagi memorial bekas Perdana Menteri Malaysia yang pertama dan ketiga iaitu Memorial Tunku Abdul Rahman Putra dan Memorial Tun Hussein Onn.

Pengisytiharan Kemerdekaan pada 31 Ogos 1957
Kami hanya berkesempatan masuk ke Memorial Tunku Abdul Rahman sahaja sedangkan Memorial Tun Hussein Onn pula ditutup kerana dalam proses pembinaan semula. Tidak mengapalah... Inshaa ALLAH di lain kesempatan.

Memorial Tunku Abdul Rahman Putra telah dibuka secara rasminya pada 10 Mei 1994 oleh Dato' Seri Dr. Mahathir Mohamad, Perdana Menteri Malaysia ke-4. Ianya bagi memperingati dan mengenang jasa dan sumbangan Almarhum Tunku Abdul Rahman Putra sebagai Bapa Kemerdekaan dan Perdana Menteri Malaysia yang pertama (1957 - 1970). 

Memorial ini terdiri daripada 3 buah bangunan iaitu Residensi, Blok A dan Blok B. Masuk adalah PERCUMA. Ianya dibuka dari jam 10:00 pagi hingga 5:30 petang dan DITUTUP pada hari Isnin, kecuali ketika cuti umum dan cuti persekolahan.

Kereta rasmi Tunku, Cardillac Fleetwood
Penjelajahan kami bermula di Blok A dengan disambut oleh 2 buah kereta bersejarah iaitu Cardillac Fleetwood 1959 berwarna hitam yang menjadi kenderaan rasmi Almarhum Tunku dan Kereta Merdeka, Vintage Car model 'Nash Rambler' 1951 berwarna merah.


Melangkah masuk ke ruang pameran, kami kagum melihat susun atur paparan sarat maklumat kronologi kemerdekaan tanah air khususnya penglibatan Almarhum Tunku. Itu di Tingkat Bawah.

Maklumat berkaitan biografi hidup Almarhum Tunku dan pengalamannya sebagai pemimpin negara berserta dokumen, keratan akhbar The Star dan artifak tinggalannya boleh diamati di Tingkat 1 dan 3 Blok A.

Kami bertuah kerana dibenarkan mengambil gambar/foto di ruang pameran Blok A ini. Akan tetapi tidak dibenarkan di Blok B dan juga Bangunan Residensi.

Rombongan Rundingan Kemerdekaan 1956
Ruang pameran 1 tingkat di Blok C menempatkan susun atur ruang pejabat asal Almarhum Tunku termasuk kakitangan di bawah Pejabat Perdana Menteri. Di bahagian pejabat, terdapat pula exhibit pelbagai medal dan hadiah yang diterima oleh beliau. Juga terdapat pakaian rasmi beliau mengikut majlis.

Residensi pula adalah bangunan lama yang telah pun berusia hampir 130 tahun (dibina pada tahun 1888). Ianya menjadi kediaman rasmi Almarhum Tunku ketika menjadi Perdana Menteri Malaysia. Susun atur kelengkapan dalamannya adalah mengikut aturan asal; antaranya Bilik Tidur, Ruang Makan, Ruang Tamu, Bilik Rehat, Bilik Cairo (kelengkapan dari Cairo) dan sebagainya.

Keratan akhbar The Straits Times
Singgahan seterusnya adalah di anjung yang luas terbentang, terletak di antara ketiga-tiga blok tersebut. Di samping hiasan pepohon bunga, terdapat satu ukiran menarik di dalam takungan air kolam dikenali sebagai Ukiran Granit Hitam dengan sebuah ukiran imej Almarhum Tunku berserta 32 buah batu granit yang mencatatkan sejarah berkaitan Tunku Abdul Rahman Putra.

Itulah lokasi terakhir kunjungan kami ke Memorial Tunku Abdul Rahman Putra al-Haj. Tanpa disedari rupa-rupanya telah pun lebih sejam setengah kami di situ.

Bagi Imran, ianya satu pengalaman yang amat berharga kerana selama ini kisah Almarhum Tunku hanya diketahui secara ringkas melalui subjek Sejarah di sekolah.

Secara peribadi, amat-amatlah disarankan setiap sekolah sewajarnya membawa para pelajar ke memorial seumpama ini sambil memberikan tugasan tertentu yang berkaitan dengannya.

Akhir kalam, marilah kita doakan moga segala jasa bakti yang disumbangkan oleh Almarhum Tunku Abdul Rahman dicatatkan sebagai amalan soleh dan dihimpunkan beliau di kalangan hambaNYA yang diredhoi. Ameen.

Thursday, November 10, 2016

Cuti2 Malaysia > Memorial Tun Abdul Razak

Beredar dari Muzium PDRM, kami terus ke Memorial Tun Abdul Razak yang terletak tidak jauh darinya. Ianya dibuka setiap hari dari jam 10:00 pagi hingga jam 5:30 petang. Hari Isnin DITUTUP kecuali cuti am dan cuti persekolahan.

Memorial Tun Abdul Razak telah dibuka secara rasmi pada 6 Mei 1982 oleh Dato' Seri Dr. Mahathir Mohamad, Perdana Menteri Malaysia ke-4. Tujuan memorial ini adalah bagi memperingati dan mengenang jasa serta sumbangan almarhum kepada negara

Almarhum Tun Abdul Razak bin Hussein (11 Mac 1922 - 14 Januari 1976) merupakan Perdana Menteri Malaysia ke-2 selepas Almarhum Tunku Abdul Rahman Putra yang berkhidmat dari tahun 1970 sehingga 1976.  Selepas kematiannya, beliau telah dikenang sebagai Bapa Pembangunan.


Sri Taman berkonsepkan Californian Style
Memorial ini terbahagi kepada 2 bangunan utama. Bangunan pertama dikenali sebagai Bilik Pameran 1 atau Sri Taman yakni kediaman rasmi Almarhum Tun Abdul Razak dari tahun 1962 hingga 1976.

Ruang dalaman kediaman 2 tingkat dengan rekabentuk Californian Style ini telah disusun atur semula seperti kedudukan asalnya semasa Almarhum Tun Abdul Razak dan Tun Rahah serta keluarga mendiaminya. Sebagai makluman, Dato' Seri Najib, Perdana Menteri Malaysia sekarang adalah anak kepada Almarhum Tun Abdul Razak.

Secara umumnya, sedikit sebanyak para pengunjung dapat menyelami gaya hidup, minat dan komitmen Almarhum Tun berkaitan rutin hidup seharian beliau. Di dalam kesibukan sebagai pemimpin negara, tumpuan beliau kepada keluarga menjadi keutamaannya.

Di bahagian belakang Sri Taman telah didirikan sebuah model Rumah Peneroka FELDA bersaiz lantai 42m persegi di atas tanah berkeluasan 12m x 12m. Inilah rumah para peneroka awal ketika Rancangan Pembangunan Tanah Persekutuan diperkenalkan oleh Almarhum Tun Abdul Razak.

FELDA - hasil cetusan idea Tun Abdul Razak
Bangunan kedua pula dinamakan sebagai Bilik Pameran 2 memuatkan penerangan segala perancangan dan perlaksanaan melibatkan semua bidang pembangunan negara dan rakyat di zaman Almarhum Tun Abdul Razak terutamanya pendidikan, pertanian, perindustrian, pembangunan tanah dan sebagainya.

Dalam bidang pendidikan, terhasilnya Penyata Razak 1956 ketika beliau menjadi Menteri Pelajaran. Rancangan Buku Merah 1960 (perancangan bandar dan daerah) dan Rancangan Buku Hijau 1974 (kemajuan pertanian) pula dilancarkan ketika menjawat jawatan Timbalan Perdana Menteri merangkap Menteri Pembangunan Luar Bandar.

Begitu juga dengan pelancaran Dasar Ekonomi Baru pada tahun 1971 yang bertujuan merungkaikan masalah berkaitan kemiskinan dan kesaksamaan penguasaan ekonomi di kalangan rakyat pelbagai kaum.

PM Najib di hadapan Japanese Garden - foto The Star
Kesemua sumbangan Almarhum Tun Abdul Razak ini serta lain-lain hal yang berkaitan termasuk hubungan dengan negara luar dapat disaksikan di Bilik Pameran 2 (2 tingkat) tersebut. Amat sesuai sekali untuk tatapan generasi terkemudian seperti kita semua.

Sama-samalah kita doakan moga roh Almarhum Tun Abdul Razak berada bersama golongan yang dirahmati ALLAH. Ameen.

Sepertimana di Muzium Diraja dan Muzium PDRM, di memorial ini juga tidak dibenarkan pengunjung mengambil gambar/foto. Sebelum beredar, seperti lazimnya kami singgah seketika di Kedai Cenderamata yang terletak di antara 2 bangunan tersebut. Menarik... banyak pilihan koleksi cenderamata termasuk fridge magnet, foto, lencana, baju T, buku dan lain-lain lagi.

Menjelang masuknya waktu solat Zohor, kami menyinggah lagi di Masjid Negara. AlhamduliLLAH... itulah yang kami gemari... jalan-jalan juga, masjidnya jangan lupa.

Wednesday, November 9, 2016

Cuti2 Malaysia > Muzium PDRM

Petang Isnin (31 Oktober), AlhamduliLLAH kami sempat berkunjung ke Muzium Diraja di Jalan Istana. Keesokan harinya, Selasa... berdua bersama Imran yang masih bercuti sekolah (tambahan cuti Deepavali), sedari pagi kami telah bergerak ke Jalan Perdana (asalnya dikenali sebagai Jalan Venning). Tumpuan kami adalah Muzium Polis DiRaja Malaysia (PDRM).

Muzium PDRM dibuka pada jam 10:00 pagi sehingga 6:00 petang setiap hari. Hari Isnin DITUTUP. Menariknya, tiada bayaran masuk dikenakan. 
  
Muzium PDRM asalnya terletak di Pusat Latihan Polis, Jln Gurney (kini Jln Semarak), Kuala Lumpur iaitu sebuah bangunan kayu yang menyimpan pelbagai barang kes jenayah untuk tujuan pembelajaran.

Pada tahun 1958, Penguasa Sekolah Pusat Latihan Polis, PB Gerry Waller dengan bantuan para pegawai lain telah membangunkannya sebagai Muzium Kepolisan.

Pada tahun 1997 pula, atas inisiatif Ketua Polis Negara ke-4, Tun Hanif Omar; Mes Pegawai Kanan Polis di Jalan Venning telah diubahsuai menjadi muzium dan dirasmikan pembukaannya oleh Timbalan Perdana Malaysia, Dato' Seri Abdullah Ahmad Badawi pada 24 Julai, 1999.

Umumnya, Muzium PDRM ini terbahagi kepada 4 Galeri - Galeri Luar di bahagian luar bangunan, Galeri A, B dan C di dalam bangunan.

Pengambilan foto hanya dibenarkan di luar bangunan sahaja.

Galeri Luar mempamerkan kereta perisai (GMC), Ferret Scout Car, Sankey, kapal terbang CESSNA, meriam dan bot marin PA4. Terdapat juga kenderaan yang pernah digunakan oleh tokoh-tokoh PDRM. Dataran perwira pula memaparkan jujukan nama-nama anggota PDRM yang telah terkorban sewaktu menjalankan tugas.

Penerokaan sejarah kepolisan bermula dengan Galeri A dengan imbasan peristiwa sejak zaman Kesultanan Melayu Melaka, Portugis, Belanda dan British. Dapat juga dilihat transformasi pakaian seragam polis, artifak tinggalan dan juga replika bangunan lama. Bagi yang bernasib baik dapat menonton tayangan audio visual sejarah awal polis tetapi tidak bagi kami... mungkin kami tiba terlalu awal.

Di Galeri B pula dihidangkan dengan sejarah kepolisan di setiap negeri di tanah air berdasarkan kronologi sejarah, antaranya melibatkan Negeri-Negeri Melayu Bersekutu dan Tidak Bersekutu, Negeri-Negeri Selat serta Polis Sabah dan Sarawak. Lebih menarik lagi adalah Sudut Senjata yang dikawal oleh seorang anggota polis. Di sini dipamerkan senjata-senjata yang digunakan oleh PDRM, senjata yang dirampas daripada komunis, kongsi gelap, PATI dan juga senjata berjadual. 

Di hujung Galeri B adalah Sudut Pingat berserta penerimanya seperti Pingat Seri Pahlawan Gagah Perkasa, Pingat Gagah Berani, Service Medal dan King's Police Medal. Juga Sudut Koleksi Anugerah Sukan di mana ramai di antara jaguh sukan negara adalah anggota PDRM serta Sudut Ketua Polis Negara yang memaparkan turutan barisan Ketua Polis Negara, dari awal sehinggalah kini.

Galeri C pula memaparkan gambaran sebenar kekuatan semangat dan kecekalan anggota polis di era darurat di mana komunis dan konfrontasi adalah ancaman utamanya. Perjuangan dan pengorbanan mereka serta hubungan erat dengan masyarakat membuktikan betapa keamanan dan keselamatan negara sewajarnya dipertahankan. Turut dipamerkan adalah diorama serangan Balai Polis Bukit Kepong dan artifak hasil rampasan daripada pihak komunis.

Terlalu banyak dan panjang lebar penerangan bertulis yang dipaparkan di setiap lokasi hingga tak mampu untuk dihadamkan dengan baik. Cukup sekadar membacanya seimbas lalu sambil menyambung kaitkan dengan pelbagai rentetan peristiwa yang berlaku di sekitarnya.

Deretan nama anggota polis yang terkorban ketika bertugas
Bergerak dari satu lokasi ke satu lokasi pameran, Imran kerap bertanya itu dan ini demi memahami setiap susur galur sejarah kepolisan. Sedaya mungkin diusahakan juga untuk menerangkannya berdasarkan pengetahuan yang ada dan dari bacaan di papan-papan kenyataan. Inshaa ALLAH ada manafaatnya sekurang-kurangnya sebagai asas pengetahuan awalan.

Dari pemerhatian kasar kami, didapati tidak ramai pengunjung yang menyinggah. Adakah ini petanda betapa generasi masa kini kurang atau tidak endah akan sejarah negara termasuk berkaitan dengan kepolisan? Entahlah...

Tuesday, November 8, 2016

Cuti2 Malaysia > Muzium DiRaja

Tanggal 31 Oktober dan 1 November, 2016 (Isnin-Selasa) adalah cuti tambahan Deepavali bagi sekolah-sekolah di bawah Kementerian Pendidikan.

Lazimnya apabila ada cuti panjang, maka Imran akan meminta berjalan-jalan ke mana-mana lokasi tumpuan pelancong terutama di sekitar Lembah Kelang. Salah satu yang menarik minatnya mutaakhir ini adalah tempat-tempat bersejarah atau di mana terkumpulnya setiap detik peristiwa dari dahulu sehingga kini. Pastinya muzium dan seumpamanya.

Petang Isnin, kami bertiga termasuk ibunya ke Muzium DiRaja di Jalan Istana. Pengunjungnya tidaklah ramai tetapi sentiasa ada sahaja. Kebanyakannya warga India bersama ahli keluarga.

Bayaran masuknya murah sahaja - RM5 untuk dewasa dan RM2 untuk kanak-kanak bawah 12 tahun. Untuk masuk ke muzium, para pengunjung mestilah membuka kasut/selipar yang dipakai. Amat sesuai dengan adat Melayu secara khusus dan komuniti Malaysia amnya. Tambahan pula keseluruhan lantainya dilitupi permaidani.

Umumnya, Muzium DiRaja asalnya Istana Negara lama iaitu kediaman rasmi Seri Paduka Baginda Yang DiPertuan Agong dan SPB Raja Permaisuri Agong dari tahun 1957 hingga 2011. Ianya telah diubahsuai sebagai muzium dan dibuka kepada umum pada awal tahun 2013.

Muzium 2 tingkat berwarna kuning muda ini berfungsi memartabatkan institusi Raja Berpelembagaan dengan berkongsi maklumat berkaitannya serta mempamerkan sebahagian besar rutin kehidupan seharian YDPA.

Langkah pertama ke Dewan Hadapan, pandangan kami dihidangkan dengan rentetan sejarah bangunan istana dan turutan foto YDPA dari yang pertama hinggalah YDPA ke-14 sekarang ini.

Di Tingkat Bawah, terdapat beberapa bilik utama berserta kelengkapannya, antaranya Bilik Mesyuarat, Bilik Tayangan, Bilik Duta, Klinik Diraja dan juga Bilik Makan.

Manakala di Tingkat Atas pula dilengkapi beberapa Bilik Tidur, Ruang Pejabat Agong dan Permaisuri berserta Bilik Mesyuarat, Bilik Bacaan, Ruang Keluarga, Ruang Tetamu dan juga Bilik Rehat untuk Pemangku YDPA.

Semuanya menarik hati tetapi malangnya tidak dibenarkan mengabadikan sebarang foto... cukup disimpan di dalam ingatan sahaja. Hanya foto luaran muzium sahaja yang boleh dirakam.

Tuanku Abdul Halim Mu'adzam Shah 
Dengan ruangan yang tidak berapa luas, dalam masa setengah jam sahaja semuanya telah habis diterokai. Sebelum keluar kami singgah seketika di Kedai Cenderamata untuk menambah koleksi fridge magnet (atau seumpamanya) sebagai tanda pernah mengunjunginya.

Tidak perasan pula... di samping Blok Muzium, rupa-rupanya masih ada sebuah lagi blok bersebelahan yang tidak kami jelajahi di mana ditempatkan Balairung Seri yang terkenal dengan Majlis Pertabalan YDPA setiap 5 tahun sekali dan pelbagai majlis rasmi berkaitan.

Di sinilah terletaknya Singgahsana Diraja, Bilik Santapan Diraja, Bilik Mesyuarat Diraja, Bilik Bacaan dan beberapa keperluan lainnya.

Tak mengapalah... jika diizinkan bolehlah datang lagi di lain kesempatan.

Cukuplah untuk hari ini kerana kebanyakan muzium dan memorial ditutup sekitar jam 5:00 petang. Tumpuan kami adalah ke Masjid Negara kerana waktu Asarnya sudah pun hampir tiba.

SPM 2016 - Selamat Berjuang..!

Semalam, 07 November... bermulanya perjuangan getir para pelajar Tingkatan 5 dalam menghadapi Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). Umumnya inilah peperiksaan terakhir di peringkat sekolah menengah yang bakal menentukan arah tujuan pendidikan seterusnya atau bidang kerjaya yang akan diceburi. 

Di dalam keluarga kami, tiada yang mendudukinya. Paling hampir adalah Nur Solehah yang sedang belajar di Tingkatan 4. Kini Solehah sedang sibuk menghadapi IGSCE Exam yang bakal berakhir pada awal minggu hadapan.

Dalam keluarga terdekat, terdapat 2 orang anak saudara mengambil SPM. Seorang dari keluarga di Terengganu iaitu Shazni dan seorang lagi dari keluarga di Kuala Lumpur iaitu Aiin Farhani. Untuk mereka berdua dan seluruh para pelajar Tingkatan 5... 
"Tabahkan hati dan tenangkan minda. Perhatikan kehendak soalan dan usahakan menjawab dengan sebaik mungkin. Mohonlah bantuan ILLAHI tika buntu dengan lazimkan diri mengingatiNYA. Moga ALLAH SWT mempermudahkan segala urusan dan beroleh kejayaan bagai yang diharapkan. Ameen."

Tuesday, October 25, 2016

IGCSE - Selamat Berjuang Solehah..!

Sekarang adalah musim peperiksaan di peringkat persekolahan - rendah dan menengah. Salah satu daripadanya adalah IGCSE Exam.

IGCSE (International General Certificate of Secondary Education) adalah merujuk kepada modul peperiksaan peringkat antarabangsa yang disediakan oleh Cambridge University.

Di Malaysia, IGCSE biasanya diambil oleh para pelajar sekolah antarabangsa atau persendirian sebagai persiapan untuk mengikuti pengajian di luar negara. Difahamkan beberapa buah IPTS di negara kita turut memperakui kelulusan IGCSE sebagai kelayakan masuk.

Pembelajaran IGCSE ini bermula seawal Tingkatan 1 atau 2 dan berakhir dengan peperiksaan IGCSE ketika di Tingkatan 4 (usia 16 tahun).

Majlis Amanah Rakyat (MARA) telah memperkenalkan IGCSE ini beberapa tahun lalu di sebahagian besar MRSM kendaliannya, bermula dengan MRSM Pekan, Pahang (2011). Perlaksanaan di lain-lain MRSM dilakukan secara berperingkat-peringkat.

Anakanda kami; Nur Solehah yang sedang berada di Tingkatan 4 di MRSM Ulul Albab Kota Putera, Besut, Terengganu adalah salah seorang daripada calonnya. Beliau bertuah kerana IGCSE di MRSM berkenaan hanya untuk 2 batch terawal sahaja iaitu Batch 2012/2015 dan 2013/2016. Ini kerana tekanan pengajian di MRSM Kota Putera amat berlainan daripada MRSM lainnya menyebabkan pihak MARA terpaksa menghentikannya.

Di MRSM, terdapat 6 subjek utama yang dipelajari iaitu English, Mathematics, Additional Mathematics, Biology, Chemistry dan Physics. Keseluruhan kertas peperiksaan yang perlu diambil adalah 16 termasuk English Oral.

Untuk tahun ini, peperiksaan bertulis telah pun bermula pada 17 Oktober lalu dan Inshaa ALLAH akan berakhir pada 14 November, 2016.

Sesi taklimat oleh Tuan Pengetua sebelum melangkah masuk ke dewan
Minggu ini adalah minggu maraton. Setiap hari ada sahaja kertas peperiksaan yang dijadualkan. Dua minggu seterusnya sedikit melegakan dengan tinggal lagi 7 kertas peperiksaan yang perlu diduduki.

Seperti mana lain-lain peperiksaan yang besar, debaran para pelajar cukup hebat. Apatah lagi pihak sekolah meletakkan harapan tinggi agar para pelajar dapat mengharumkan nama sekolah. Tidak dinafikan, bagi sesetengah pelajar, air mata sentiasa mengalir dan dada sentiasa sebak menahan tekanan dalaman. Maka ibu bapalah tempat mereka mengadu.

Pesan kami kepada Solehah... di musim peperiksaan, banyakkan rehat dan jaga kesihatan. Sekarang adalah masa untuk awasi diri bukan untuk study. Kawal diri daripada stress dan sentiasa ingatkan ALLAH SWT dengan zikir dan istighfar. Moga segalanya dipermudahkan olehNYA dan dikurniakan kejayaan bagaikan yang diimpikan.. dunia dan akhirat. Ameen.

Nur Solehah di depan kelompok pelajar prempuan
Bagi kami, sesuatu yang amat membanggakan adalah sokongan para ibu bapa kepada pelajar Tingkatan 4 amat luar biasa. Setiap pelajar diibaratkan anak sendiri - dilayan dan diberikan sokongan moral tidak berbelah bahagi terutama kepada pelajar yang tinggal berjauhan daripada ibu bapa.

Bagi pelajar yang HANYA mengambil IGCSE, cabarannya biasa sahaja  sama seperti menduduki SPM. Tidak seperti pelajar MRSM IGCSE yang perlu juga belajar untuk PT3, seterusnya SPM.

Manakala bagi pelajar MRSM Ulul Albab Kota Putera, cabarannya berlebihan lagi kerana turut sama melibatkan Hafazan. Dengan kata lain 3 in 1 - IGCSE + PT3/SPM + Hafazan. Bebanannya amat dirasakan. Berani kami katakan bukan calang-calang orang dapat lakukannya... inilah generasi al-Fateh.

Mulai kemasukan 2014, tiada lagi IGCSE di MRSM Kota Putera. Mereka kembali fokus kepada matlamat penubuhan asalnya iaitu Ulul Albab: PT3/SPM + Hafazan. Pada masa yang sama MARA mengadakan IGCSE di MRSM lain. Maka terserah kepada ibu bapa dan anak-anak membuat pilihan MRSM ketika mengisi borang kemasukan ke Tingkatan 1.

Kepada semua calon IGCSE Exam... teruskan perjuangan kalian sehingga ke garis penamatnya. All the best n Good Luck. Inshaa ALLAH. Ameen.

Kredit foto : Setiap satunya adalah sumbangan En. Malik yang sedang berkampung di Kota Putera. Terima kasih.

Friday, October 7, 2016

Salam Ma'al Hijrah 1438H

Kini kita berada di awal Muharram, 1438H. Masih berbahang lagi. Maka, tidak terlewat rasanya untuk kami mengucapkan:

Salam Ma'al Hijrah 1438H

Lazimnya kehadiran tahun baru akan disertai dengan tekad dan azam baru. Secara umumnya setiap orang mengharapkan masa hadapan yang lebih baik berbanding sebelumnya.

Demikianlah realitinya yang juga menjadi fitrah manusiawi. Lebih-lebih lagilah bagi seorang Muslim... pastinya mengimpikan kehidupan nan indah di dunia dan jua di akhirat. Moga dikabulkan ALLAH SWT. Ameen.

Menyoroti peristiwa hijrah RasuluLLAH SAW dan pengikutnya dari Mekah ke Madinah... terselit kisah dua puak yang sering bertelagah di bumi Madinah iaitu puak Aus dan Khazraj yang akhirnya bersatu teguh atas roh Islam, dikenali sebagai kaum Ansar. Lebih manis lagi... keakraban persaudaraan Islam ini dimeterai bersama pendatang dari Mekah yakni kaum Muhajirin. Semuanya berpadu kemas atas nama Muslim. Hebatnya Islam yang dibawa oleh RasuluLLAH SAW.

Insafilah dengan fenomena yang berlaku di seantaro dunia sekarang. Umat Islam saling bercakaran sehingga sanggup membunuh saudara seagama semata-mata mengejar kuasa, harta dan takhta. Lihatlah apa yang berlaku muta'akhir ini di Syria, Yaman, Mesir, Sudan dan banyak lagi. Sebahagian umat pula terus-terusan ditindas oleh kuasa kufar seperti di Palestin, Chechnya, Myanmar, Pattani dan seumpamanya tanpa mendapat pembelaan dari negara-negara umat Islam. Amat menyedihkan...

Begitu juga di tanah air kita sendiri. Pertelingkahan sesama umat Islam semakin parah disebabkan perebutan kuasa politik dan perbezaan pendapat (khilafiah). Masing-masing berkeras dengan pandangan dan pendirian tersendiri. Lebih memilukan lagi... umpat keji, fitnah memfitnah, adu domba, caci maki dan kata nesta telah pun menjadi makanan harian.

Bagi mereka... aku/kami sahaja yang betul... Sedangkan jalan penyelesaiannya telahpun digariskan ALLAH SWT... kembalilah kepada al-Quran dan as-Sunnah. Bagi yang beriman dan bertaqwa, yakinilah penyelesaian melalui Islam.

Seterusnya berlapang dadalah atas perbezaan pandangan yang tidak menyentuh soal aqidah kerana ianya satu rahmat. Contohilah para ulama muktabar yang sentiasa terbuka hati mereka demi ukhuwah Islamiah sejagat.

Fahamilah Firman ALLAH SWT dalam surah as-Syura ayat 10:
"Dan apa pun yang kamu perselisihkan padanya tentang sesuatu, keputusannya terserah kepada ALLAH. Itulah ALLAH Tuhanku. KepadaNYA aku bertawakal dan kepadaNYA aku kembali"
Wahai sahabat-sahabat semua... AYUH...! Bersatulah kita Atas Nama ISLAM sebagaimana puak Aus dan Khazraj serta kaum Ansar dan Muhajirin... Inshaa ALLAH bahagia kita di dunia dan di akhirat...

Itukan tekad kita di tahun baru ini...!

Monday, September 26, 2016

PSRA - Selamat Berjuang..!

Mulai hari ini (Isnin-26/09) sehingga ke penghujung minggu (Jumaat-30/09) adalah antara hari-hari yang mencabar bagi anak-anak pelajar Darjah 6 di sekolah rendah agama di Selangor. Selama 5 hari berturutan, mereka memerah otak menghadapi Ujian PSRA (Penilaian Sekolah Rendah Agama) yang diseliakan oleh JAIS (Jabatan Agama Islam Selangor). Anak kami, Muhammad Imran dan sepupunya, Adam Khaliq adalah antara calonnya.

Dua minggu yang lepas mereka bertungkus lumus menjawab soalan-soalan UPSR dan minggu ini perjuangan dengan PSRA pula. Dalam erti kata lain... ketika anak-anak Tahun 6 di negeri lain atau yang tidak bersekolah rendah agama telah pun MERDEKA, mereka perlu bersabar menyambutnya demi PSRA.

Pada tahun lepas, Imran telah pun menduduki UPKK (Ujian Penilaian Kelas KAFA) di bawah kendalian JAKIM yang diambil oleh hampir seluruh pelajar Tahun 5 di seluruh negara. 

AlhamdulILLAH... Imran memperolehi keputusan yang baik.  Harapan kami, untuk PSRA ini Imran mampu mengekalkan momentum pencapaiannya dengan merangkul tahap Mumtaz. Inshaa ALLAH. Amiin.

Hanya kepada ALLAH SWT dipanjatkan pengharapan dan rasa syukur atas setiap apa yang dikurniakan olehNYA.

Seperti lazimnya, untuk anakanda Imran, sentiasa dititipkan pesanan dan dorongan... Berusahalah menjawab dengan tenang, perhatikan kehendak soalan dan ingatlah selalu kepada ALLAH SWT dan baginda RasuluLLAH SAW. Inshaa ALLAH segalanya bakal dipermudahkan.
Munajat kami...
Ya ALLAH... Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang... Engkau bantulah anak-anak kami dalam menjawab soalan peperiksaan. Tenangkanlah hati dan terangkanlah minda mereka. Permudahkanlah dan jangan susahkan. Amiin amiin amiin Ya Rabbal 'alamiin.

Friday, September 23, 2016

Perginya Murabbi Ummah.. TG Haron Din

Tanpa disedari telah pun seminggu berlalu... Terasa bagaikan baru berlaku...

Di pagi Jumaat (16/09/2016) yang penuh barakah, sekitar jam 10:05 pagi kita dikejutkan dengan kembalinya ke rahmatuLLAH seorang murabbi tersohor di tanah air iaitu Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din al-Hafiz. Satu kehilangan yang amat besar kepada ummah.

Beliau menghembuskan nafas terakhir pada usia 76 tahun jauh di bumi USA, lebih khusus lagi di Stanford University Hospital, San Francisco, California di saat menerima rawatan susulan bagi penyakit jantung yang dialaminya.

Tiba-tiba sahaja hati terasa amat sebak. Pilu mengingatkan betapa telah pergi seorang lagi ulama' yang begitu tenang menghadapi pelbagai fitnah serta mehnah kehidupan dan begitu bersungguh serta istiqamah dalam perjuangan dakwahnya. Keikhlasannya amat terserlah, jelas dapat dibaca pada bicara dan tindakannya walaupun sebenarnya ia berkait dengan hati.

Dalam masa terdekat ini, sekitar Jun - Julai yang lalu, kita telah kehilangan Dr Abdul Aziz Hanafi dan TG Hj Salleh Musa. Setahun sebelumnya kita terkesan dengan pemergiaan TG Datuk Hj Nik Abdul Aziz Nik Mat.

Itu di peringkat negara. Di peringkat antarabangsa, pada jarak waktu yang dekat, kita telah pun kehilangan beberapa cendekiawan Islam yang banyak jasanya; antaranya Sheikh Dr Sa'id Ramadhan al-Buti, Sheikh Dr. Wahbah az-Zuhaili, Abuya Djamaluddin Waly (Aceh),Tgk H Mukhtar Luthfi (Aceh) dan ramai lagi.

Inilah petanda dunia sudah semakin hampir ke penghujungnya di mana ilmu agama semakin terpinggir dengan meninggalnya para ulama. Bersabda RasuluLLAH SAW:
 
إِنَّ اللهَ لاَ يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ الْعِبَادِ، وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ؛ حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالاً،
فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا. 

Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu sekaligus dari para hamba, akan tetapi Allah mencabut ilmu dengan mewafatkan para ulama, sehingga ketika tidak tersisa lagi seorang alim, maka manusia akan menjadikan orang-orang bodoh sebagai pemimpin, lalu mereka ditanya, kemudian mereka akan memberikan fatwa tanpa ilmu, maka mereka sesat lagi menyesatkan orang lain".
[Al-Bukhari (100, 7307); Muslim (2673)]

Lihatlah akan realitinya pada hari ini. Betapa ramai orang yang berlagak pandai tetapi sebenarnya dangkal, lebih menampakkan kebodohan dan kejahilannya. Sebahagiannya pula hebat bercakap hal agama tapi menyeleweng dari kebenaran dan disiplin agama. Inilah juga petanda dunia akhir zaman.

Berbalik kepada pemergian TG Haron Din.

Sebelum berangkat ke bumi US, TG Haron Din telah berpesan... 'Di mana dia hembuskan nafas terakhir, di situlah dia bersemadi'. AlhamduliLLAH segalanya dipermudahkanNYA.

Jenazah almarhum disolatkan oleh ribuan jemaah seusai solat Jumaat di Masjid an-Nour, Santa Clara dengan diimamkan oleh anaknya, Hamdi Haron. Seterusnya jasadnya dikebumikan di Five Pillars Cemetery, Livermore.

Di tanah air pula, jutaan pencinta ulama turut sama menyempurnakan solat ghaib di merata masjid, surau dan musolla. Menariknya solat ghaib di Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah diimamkan oleh cucu almarhum sendiri, Hakeem Hamdi. SubhanaLLAH. Itulah kelebihan yang ada pada ulama yang begitu ikhlas dengan ilmu agama yang ada padanya, sekaligus menjadi antara bekalan paling berharga menuju Syurga FirdausNYA.

Metro Ahad, 18/09/2016 -  Foto Iddin no. 2, 3 & 5 dari atas kiri
AlhamduliLLAH... anak sulung kami, Izzuddin yang baru tiba di California beberapa hari sebelumnya berkesempatan turut sama menunaikan solat jenazah ke atas Tuan Guru Haron Din serta mengiringi jenazahnya sehingga selesai dikebumikan. Ada hikmahnya bagi Iddin.

Melalui beberapa keping foto terkini yang sempat diambil yang dihantar oleh Iddin, kami perpanjangkan ke pelbagai grup media sosial.

Rupa-rupanya ia diambil oleh beberapa akhbar sebagai foto sisipan atau pelengkap kepada berita yang disiarkan. AlhamduliLLAH moga ada manafaatnya.

Munajat kami untukmu Tuan Guru...
''Ya ALLAH, Tuhan Yang Maha Agong... Rahmatilah akan roh Almarhum Tuan Guru Haron Din dan himpunkanlah ia di kalangan para Auliya', Solehin, Siddiqin dan Syuhada'. Amiin... amiin.. amiin.. Ya Rabbal 'aalamiin."

Berbahagialah dikau wahai Tuan Guru..! Jasamu pada agama tiada ternilai... hanya ALLAH SWT yang mampu membalasnya.

Tuesday, September 20, 2016

Iddin Balik Ke California

Anak sulung kami, Muhammad Izzuddin kini sedang melanjutkan pengajian di California, USA. Beliau ke sana sejak 2 tahun lepas.

Pada awal Julai baru-baru ini, Iddin pulang bercuti ke tanah air. Terlerai kerinduan yang terpendam selama ini. Walaupun selama ini kami sekeluarga sering bersua di alam maya terutama melalui aplikasi Skype tetapi amat jauh bezanya apabila bersama di alam nyata.

Rakan-rakan lama ketika Rumah Terbuka Hari Raya
Keakraban sesama ahli keluarga terutama sesama adik beradik amat menyerlah. Gurau senda dan gelak tawa menceriakan suasana.

Paling seronok apabila dapat menyambut Ramadhan dan Eid Fitr bersama-sama. Juga bersama menjadi hos rumah terbuka Hari Raya dan bersama-sama memeriahkan sambutan Hari Keluarga Tauhideans (keluarga Tauhid-Azizah) di Anang Sari Homestay di Melaka. Begitu juga ketika berada di kampung halaman di Kuala Terengganu dan Sepang, Selangor.

Bagi Iddin... sempat juga dia menaburkan baktinya sebagai facilitator di dalam Kem Cemerlang SPM di Mersing. Diikuti 'merayau' beberapa hari bersama teman-teman lamanya ke utara Semenanjung Malaysia. Pada saat lain, kerap kali menjadi pemandu peribadi untuk atuk dan nenek bagi memenuhi jemputan perkahwinan, balik kampung dan sebagainya.

Sebelum berlepas ke CA
Di penghujung minggu lepas (10/09/2016)... di awal cuti persekolahan Penggal ke-3/2016, Iddin kembali terbang ke California bagi meneruskan perjuangannya di UC Davis (University of California) di Davis untuk kira-kira 2 tahun lagi sebelum menamatkan pengajian Bachelor Science in Biology.

Jarak waktu 3 bulan terasa amat pendek sekali. Cepat sahaja berlalu. Pejam celik... pejam celik... dah balik ke CA. Jika direnungkan secara mendalam... itulah juga hakikat kehidupan di atas muka bumi ini... cuma bila masanya tidak pasti. Hanya ALLAH Yang Maha Mengetahui.

Buat Iddin... selamat meneruskan perjuangan di bumi Uncle Sam. Buatlah yang terbaik untuk kehidupan di masa hadapan samada di dunia nan fana' ini, apatah lagi untuk bekalan di akhirat yang kekal abadi.

Semoga sentiasa di bawah lindungan dan peliharaan ILLAHI dan Selamat Maju Jaya. Ameen.

Tuesday, September 13, 2016

Salam Eid al-Adha 1437H

Allahu Akbar... Allahu Akbar... Allahu Akbar....

10 Zulhijjah telah pun berlalu. Namun takbir raya masih dikumandangkan terutama seusai solat fardhu yang lima. Itulah sunnahnya kerana Eid al-Adha masih diraikan sehinggalah tenggelamnya mentari petang 13 Zulhijjah.

Eid al-Adha... bukannya sekadar keraian biasa seumpama Eid Fitr bagi menzahirkan kesyukuran setelah berjaya mengekang nafsu selama sebulan Ramadhan. Eid al-Adha adalah lambang tuntutan pengorbanan dan ketaatan yang seikhlasnya hanya kepada ALLAH Rabbul Jalil.

Bagi para jemaah haji... mereka berkorban segala-galanya... harta, jiwa raga dan keluarga semata-mata bagi memenuhi tuntutan pelengkap kepada Rukun Islam. Tiada bezanya antara yang kaya dan papa... apatah lagi ketika berpakaian ihram.... berkumpul dan bergerak bersama di Arafah, Muzdalifah dan Mina. Tidak terkecuali tika berada di Madinah mahupun Mekah. Yang dinilai oleh ALLAH SWT hanyalah ketaqwaan kepadaNYA.

Manakala bagi yang tidak mengerjakan ibadah haji, mereka dituntut untuk berkorban wang ringgit atau haiwan ternakan sendiri untuk mendapatkan bahagian korban. Ianya dikategorikan sebagai sunat muakkad yakni sunat yang amat dituntut. Bagi jemaah haji, lazimnya mereka juga menyertai ibadah korban di Mekah.

Niatnya hanya satu - patuh kepada perintah ALLAH dan Rasul demi membantu umat Islam lain yang amat memerlukan. Moga ibadah korban kita diterima oleh ALLAH SWT. Ameen.

Setiap kali tibanya musim haji seperti sekarang... ingatan kami akan terus terimbau kepada pengalaman kami mengerjakan haji pada tahun 2012 yang lalu terutama ketika berada di Masyair Haram (Arafah-Muzdalifah-Mina). Alangkah seronoknya jika berpeluang untuk ke sana lagi. Moga kami dipanjangkan usia dan dikurniakan kesempatan bagai yang diimpi-impikan. Ameen.

Kepada para jemaah haji... AlhamduliLLAH... moga kalian dianugerahi haji dan umrah nan mabrur. Ameen. 

Maka bermulalah mujahadah seterusnya yang lazimnya ramai yang kecundang iaitu istiqamah beramal seumpama di Masjidil Haram dan Madinah. Antaranya solat berjemaah di masjid/surau, membaca al-Quran dan menekuni terjemahannya, berpuasa sunat sekurang-kurangnya Isnin dan Khamis, bertahajjud di sepertiga malam, solat dhuha, menjaga batasan aurat tidak kira lelaki mahupun perempuan dan sebagainya. 

Jika tidak... apakah layak untuk kita mengharapkan haji yang mabrur? Dan layakkah kita digelarkan Haji dan Hajjah? Apakah ALLAH SWT redho kepada kita? Renung-renungkanlah... agar kita menjadi hamba-hambaNYA yang dirahmati dari ibadah haji yang dilaksanakan. Insafi diri..!

Monday, September 5, 2016

UPSR - Selamat Berjuang...!

Hari ini, 5-Sept-2016, bermulanya perjuangan para pelajar Tahun 6 dalam menghadapi cabaran UPSR (Ujian Penilaian Sekolah Rendah).

Selamat Berjuang..!

Inilah perjuangan penamat selama berada di peringkat sekolah rendah. Sejauh mana penerimaan segala ajaran guru-guru dengan format terbaru yang lebih bersepadu, merangkumi KSSR, PBS dan KBAT bakal teruji selama 4 hari UPSR berlangsung.

Umumnya, UPSR sebelum ini meletakkan gred 5A adalah yang terbaik tetapi untuk tahun ini ditambah satu gred lagi kepada 6A. Tambahannya kepada subjek Bahasa Inggeris yang dipecahkan kepada dua iaitu Pemahaman dan Penulisan, sama seperti subjek Bahasa Melayu.

Nampaknya cabaran yang amat getir bagi pelajar yang lemah dalam subjek Bahasa Inggeris. Apakah ini suatu langkah yang terbaik untuk meningkatkan penguasaan Bahasa Inggeris? Tunggu dan lihat sahajalah dari keputusan peperiksaan ini nanti... 

Namun, secara kasar, ada kesannya terhadap para pelajar luar bandar yang lazimnya lemah dalam subjek berkenaan.

Bagi subjek-subjek lain juga terdapat perubahan format ke arah membentuk daya berfikir yang lebih kritis termasuk subjek Sains ada penambahan kertas peperiksaan tetapi grednya dikira satu.

Pada tahun ini, anak bongsu kami; Muhammad Imran adalah salah seorang daripada calon UPSR. Bersamanya adalah 3 orang sepupunya - seorang di Lembah Kelang; Adam Khaliq dan 2 orang lagi di Kuala Terengganu; Wajdi dan Hafiz.

Untuk mereka berempat dan juga para pelajar Tahun 6 semua.... Selamat Berjuang dan Buat Yang Terbaik. Moga berjaya dengan cemerlang, gemilang dan terbilang. Amiin.

Dua minggu selepas UPSR, Imran dan Adam bakal menduduki PSRA pula, khusus untuk pelajar Darjah 6 di sekolah rendah agama di Selangor.

Untuk anakanda Imran, sentiasa dititipkan pesanan dan dorongan... Berusahalah menjawab dengan tenang, perhatikan kehendak soalan dan ingatlah selalu kepada ALLAH SWT dan baginda RasuluLLAH SAW. Inshaa ALLAH segalanya bakal dipermudahkan.

Munajat kami...
Ya ALLAH... Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang... Engkau bantulah anak-anak kami dalam menjawab soalan peperiksaan. Tenangkanlah hati dan terangkanlah minda mereka. Permudahkanlah dan jangan susahkan. Amiin amiin amiin Ya Rabbal 'alamiin.

Petunjuk:-
KSSR - Kurikulum Standard Sekolah Rendah
PBS    - Pentaksiran Berasaskan Sekolah
KBAT - Kemahiran Berfikir Aras Tinggi


Thursday, July 28, 2016

Salam Syawal

Assalamuaikum wbrkt.

Kini kita di penghujung Syawal. Salah satu bulan yang amat dekat pada hati semua umat Muslim. 

Permulaan Syawal adalah hari kemenangan setelah melepasi ujian dan dugaan iman sepanjang Ramadhan al Mubarak. Juga kejayaan melewati fasa 10 akhir Ramadhan dengan harapan moga dianugerahi kemuliaan 1000 bulan pada Lailatul Qadar. Amiin.

Malah sepanjang Syawal juga tidak lepas daripada pelbagai dugaan pengaruh nafsu makan-minum demi melangsaikan 6 hari puasa sunat Syawal. Urutan ganjarannya amat lumayan ibarat berpuasa sepanjang tahun. Namun godaan majlis sambutan Hari Raya dan sibuknya berkerja, biasanya ramai terleka sehingga 6 hari dari 28 hari Syawal berlalu begitu sahaja. Moga kita tidak sedemikian. Amiin.

Menariknya Syawal juga dijadikan penanda aras akan amalan yang dilakukan sepanjang Ramadhan. Sekiranya segala amalan lazim seperti solat berjemaah, solat sunat rawatib, qiamullail, bersedekah dan sebagainya yang sering dilakukan tetap istiqamah setelah berlalunya Ramadhan, dikatakan itulah Ramadhan terbaik untuk dirinya. Moga-moga itulah kita. Amiin.

Gamitan BaituLLAH..... Bilakah lagi..!
Syawal juga adalah bulan haji. Para bakal jemaah haji mula sibuk menyiapkan persiapan untuk ke Tanah Suci Madinah al-Munawwarah dan Mekah al-Mukarramah. 

Bermulanya Zulkaedah, maka mulalah mereka melangkah bagi memenuhi jemputan ALLAH SWT, DuyufurRahman sebagai tetamu agungNYA. Selamat berangkat. Moga dikurniakan kesihatan yang baik, kekuatan rohani dan jasmani serta keimanan yang mantap dan akhirnya dikalungkan dengan haji nan mabrur. Amiin.

Akhirnya sempena semangat Syawal, kami memohon ampun dan maaf atas segala kesalahan dan dosa yang dilakukan. Moga kita semua sentiasa dirahmati ILLAHI. Amiin.

Monday, May 16, 2016

Selamat Hari Guru

Tidak terlambat untuk kami ucapkan 'Selamat Hari Guru' kepada semua para guru atau pun lebih tepat lagi para pendidik. Dari peringkat rendah sehinggalah ke pusat pengajian tinggi.

Urusan mendidik adalah satu tugas murni. Satu amanah yang amat tinggi nilainya. Apatah lagi ianya berkait rapat dengan ilmu di mana orang yang berilmu dianugerahi darjat yang tinggi di sisi ALLAH SWT. Jika bukan jasa guru yang mendidik mana mungkin seseorang itu menjadi seorang yang berilmu. Betapa beruntungnya menjadi seorang guru.

Umumnya, tugas mendidik menjadi kewajiban utama para guru di sekolah-sekolah. Hampir saban hari mereka dikelilingi oleh anak-anak murid yang diamanahkan oleh para ibu bapa untuk mencedok sebanyak mungkin ilmu pengetahuan. Bukan sekadar ilmu berkaitan akademik semata-mata tetapi turut sama berusaha menyantuni sahsiah atau pembentukan akhlak yang baik.

Ramai yang tidak menyedari betapa beban yang dipikul para guru amat berat sekali. Apakan tidaknya... masalah disiplin dan kelembapan proses pembelajaran murid-murid pun adakalanya diletakkan sepenuhnya atas 'pundak' para guru. 

Segelintir ibu bapa lazimnya lebih suka menyalahkan para guru kiranya timbul masalah pada anak-anak mereka. Sedangkan itu adalah anak-anak mereka sendiri. Menjadi kewajiban utama kepada mereka untuk mencoraknya.

Di sekolah seorang guru mempunyai sekitar 40 orang 'anak' untuk diasuh sedangkan di rumah, ibu bapa hanya mempunyai beberapa orang anak sahaja untuk dididik. Insafilah bahawa anak-anak adalah amanah ALLAH kepada para ibu bapa bukannya kepada guru.

Sedarilah... kita semua sebenarnya juga adalah guru. Guru kepada ahli keluarga kita sendiri terutama kepada anak-anak kita. Dan tanpa kita sedari sebenar-benarnya setiap orang termasuk anak-anak kita adalah juga seorang guru kerana adakalanya tanpa kita sedari kita belajar daripada mereka.

Maka elok juga ucapan Selamat Hari Guru kita ucapkan sesama kita sebagai satu peringatan bahawa kita pun seorang guru.

SELAMAT HARI GURU untuk semua.

Tuesday, May 10, 2016

Berlabuhnya PBAKL 2016

Mohon Maaf... dah lama laman ini menyepi daripada apa-apa berita dan cerita. Sedar-sedar dah lebih 3 bulan tidak bersentuh. Keinginan ada tapi semangat menulisnya luntur... Kali ini digagahi juga. AlhamduliLLAH dipermudahkan olehNYA.

Semalam, berakhir sudah Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) 2016 yang berlangsung selama 11 hari sejak 29 April lalu bertempat di Taman Pameran Pertanian Serdang (Maeps). Buat pertama kali ianya keluar dari lokasi tradisinya di PWTC.

Apabila berubah lokasi, maka banyaklah luahan hati pro dan kontranya. Bagi yang tinggal berdekatan, ianya satu rahmat. Tambahan pula tempat pamerannya lebih luas dan lebih selesa kepada para pengunjung, lebih-lebih lagilah kepada para penerbit/ penjual buku. Teringat suasana di PWTC yang sempit dan kedudukan booth pula amat rapat. Paling merimaskan adalah amat sesak dengan pengunjung terutama pada hari cuti. Tapi bagi penjual, itulah yang diharapkan...

Namun ramai juga yang mengeluh kerana lokasi Maeps yang jauh daripada kemudahan tren. Walaupun disediakan bas dari Stesen Komuter Serdang, LRT Bukit Jalil dan Putrajaya Sentral serta tempat kenderaan yang luas di Maeps, luahan rasa tidak puas hati masih kedengaran. Semuanya satu kelaziman. Sama juga jika diadakan di PWTC. Itulah orang kita... 

Cuma tertanya-tanya... bagaimana dengan target 2.5 juta pengunjung oleh penganjur... apakah mampu dicapai? Apa pula pandangan para penjual buku... ada untung ke? Semuanya ini bakal dilakukan post mortem. Tidak menghairankan jika lokasi PBAKL bakal kembali ke PWTC jika hasil kaji selidiknya tampak kurang umph...!

Sebahagian buku pilihan kami
Untuk kali ini, walaupun berjarak lebih 40 km dari Ulu Kelang, kesempatan yang ada tidak dilepaskan. Kunjungan kami pada hari bekerja menyaksikan limpahan pengunjung kurang ketara. 

Ramai di antaranya adalah
para pelajar sekolah dan pusat pengajian tinggi yang datang menaiki bas tempahan khas. Berderetan bas menunggu di luar bangunan. Dengan ruang pameran yang luas dipisahkan pula Dewan A, B dan C, maka suasana kelam kelibut juga kurang dirasai. Itulah antara hikmahnya.

Jika diperhatikan, tidak banyak booth yang menawarkan potongan 'durian runtuh'. Jika adapun, kebanyakan melibatkan buku/ majalah keluaran lama. Mungkin disebabkan kos pengeluaran yang makin meningkat serta kuasa membeli yang semakin menurun menyebabkan kalangan penerbit/ pengedar/ penjual terpaksa mengendurkan jualan durian runtuh.

Cuma menariknya pada petang hari terakhir, terdapat sebilangan booth menawarkan harga 'pelupusan stok' sehingga ada yang menjunamkan kepada RM2 sebuah bagi buku-buku kategori diskaun 50% - 70%. Sekejap sahaja timbunan buku menyusut. Mungkin juga ada penjual yang 'jual longgok' sahaja bagi buku-buku yang telah pun 'luput tarikh'. 

Sepanjang berkunjung ke pesta buku kali ini. kami tidak banyak berjalan melilau dari booth ke booth. Bermula dengan target terus ke booth di mana terdapat buku-buku yang diingini, selepas itu barulah merayap ke booth lain sambil meninjau sepintas lalu pelbagai terbitan yang dipamerkan. Tambahan pula masih banyak buku-buku yang dibeli sebelum ini masih belum dibaca. Belajar dari pengalaman nan lalu.

[Gambar] Alangkah seronoknya Imran dapat bersua muka dengan  Sdr Nazry dan adiknya, Sdr Afiq;  perkarya Skuad Misi yang terkenal dengan komik motivasi Siri Misi. Malah mendapat galakan secara personal daripada keduanya sambil menandatangani sebahagian buku koleksi miliknya.

Berlabuh sudah PBAKL 2016. Tumpuan kami seterusnya adalah pada akhir tahun pula; The Big Badwolf Book Sale di MINES, Seri Kembangan.

Thursday, January 28, 2016

UPKK & PT3 > TAHNIAH Imran & Solehah..!

Ujian Penilaian Kelas KAFA

Ujian Penilaian Kelas KAFA (UPKK) adalah peperiksaan aliran agama kelolaan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM), khusus untuk para pelajar Tahun 5 di sekolah rendah agama. Untuk tahun 2015, anak bongsu kami, Muhammad Imran mendudukinya di KAFA (I) al-Ridhuan, Ulu Kelang.

Setelah sesi persekolahan 2016 dibuka, kami masih tertanya-tanya bilakah keputusannya akan dikeluarkan. Akhirnya pada petang Jumaat, 15 Januari 2016, ianya diumumkan di peringkat pusat oleh Ketua Pengarah JAKIM. Selangor mengungguli pencapaian di peringkat negara dengan 5,152 pelajar mendapat 8A, diikuti Kelantan (4,559) dan Terengganu (4,148).

Setelah hampir 2 minggu berlalu, barulah semalam keputusan UPKK diterima oleh sekolah. Aduhai... jauh betul perjalanan dari Putrajaya ke Shah Alam dan Gombak. Tak bolehkah... selepas pengumuman di peringkat pusat terus diedarkan kepada para pelajar di sekolah.

AlhamduliLLAH... dipulangkan kesyukuran kepada ALLAH SWT,  Imran berjaya cemerlang bersama 5,000 pelajar cemerlang Selangor.

TAHNIAH Imran..!

Pentaksiran Tingkatan 3

Pentaksiran Tingkatan 3 (PT3) pula adalah khusus untuk pelajar Tingkatan 3. Tahun lepas adalah kali kedua ianya dilaksanakan bagi menggantikan Penilaian Menengah Rendah (PMR). Anak ketiga kami, Nur Solehah adalah salah seorang calon yang mendudukinya.

Keputusan PT3 telah pun diumumkan pada 14 Disember 2015. Ketika itu kami sekeluarga berada di perantauan Melbourne. Solehah tidak senang duduk dibuatnya. Dengan bantuan applikasi Messenger, SMS dan WhatsApp, satu persatu berita tentang keputusan rakan-rakannya diketahui. Berlebihan lagilah risaunya. Akhirnya dengan dibantu oleh ibu saudaranya, keesokan harinya barulah diketahui keputusannya. 

AlhamduliLLAH, setinggi-tinggi kesyukuran kehadrat ILLAHI. Tercapai sudah apa yang dicita-citakannya bagi menempatkan diri di kalangan 49 pelajar terbaik MRSM Kota Putera.

TAHNIAH Solehah..!

---------------------------
Cabaran Sebenar

Santai Aussie bersama Imran dan Solehah
Untuk 2016 ini, cabaran yang perlu ditempuhi Imran lebih besar. Dua peperiksaan utama perlu dihadapi. Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR) di sekolah rendah kebangsaan dan Penilaian Sekolah Rendah Agama (PSRA) seliaan JAIS (Jabatan Agama Islam Selangor) di sekolah rendah agama.  

Bagi Solehah pula, cabarannya lebih hebat lagi. Pada tahun ini Solehah perlu menduduki peperiksaan Cambridge IGCSE (International General Certificate of Secondary Education), manakala pada tahun hadapan pula SPM (Sijil Pelajaran Malaysia).

Didoakan moga mereka berdua berupaya menghadapi segala cabaran dan dugaan dengan jayanya dan beroleh kecemerlangan bagai yang diimpikan. Berjaya dunia dan akhirat. Aameen.

Paling utama adalah usaha yang berterusan dengan pergantungan setulusnya kepada ILLAHI. Selebihnya bertawakal kepada ALLAH SWT kerana segala-galanya adalah milikNYA.

Thursday, January 21, 2016

Kelate > Bertemu Tok Janggut, Al-Fateh & Firaun

Hampir seminggu sekembalinya dari Melbourne, kami berangkat pulang ke Terengganu bagi menjenguk keluarga di kampung halaman. AlhamduliLLAH terlepas rindu yang bersarang di hati.

Beberapa hari di Kuala Terengganu, kami bergerak pula ke MRSM Kota Putera, Besut - ada urusan persekolahan Nur Solehah di sana. Seterusnya ke Kelantan Darul Naim.

Misi kami ke Kelantan semata-mata kerana PAMERAN PENDIDIKAN PERDANA - Tok Janggut, Sultan Muhammad al-Fateh dan Mumia Firaun yang sedang berlangsung di Muzium Negeri dari 20 Oktober 2015 hingga 31 Januari 2016. Ianya dibuka setiap hari dari jam 8:30 pagi hingga 5:30 petang. Bayaran masuknya RM5 untuk dewasa dan RM3 untuk kanak-kanak.

Tok Janggut adalah Pahlawan Melayu Kelantan yang gigih menentang kuasa penjajah yang bertapak di bumi Serambi Mekah. Sultan Muhammad al-Fateh pula adalah Penakluk Kota Konstanstinopel. Manakala Firaun pula adalah musuh utama para nabi.

Dari Besut, kami tiba di Muzium Negeri ketika azan zohor berkumandang. Maka langkah pertama kami adalah dahulukan tuntutan agama - solat jamak di surau muzium. Seterusnya menjamu selera di kantin muzium. AlhamduliLLAH... selesai sudah 2 keperluan utama. Barulah selesa untuk bergerak ke mana-mana.

Kami menapak masuk ke dalam muzium sekitar jam 3:00 petang. Di pintu masuk, kami diserahkan beberapa salinan Borang Teka Silangkata di mana jawaban dari pembayang ringkasnya hanya terdapat pada bahan pameran yang dipamerkan - terbuka untuk semua. Inshaa ALLAH banyak manafaatnya - usaha menjawab tanpa sedar menambah pengetahuan.

Perjuangan al-Fateh

Al-kisah siapa dia Sultan Muhammad al-Fateh
Melangkah masuk ke dewan pameran, tumpuan pertama kami adalah terhadap tayangan gambar kisah perjuangan Muhammad al-Fateh dan bala tenteranya dalam usaha menawan Kota Konstantinopel dari penguasaan Byzantine yang diuar-uarkan amat kebal.

Berbekalkan keimanan dan ketaqwaan yang kental, akhirnya ALLAH SWT menganugerahkan kemenangan kepada al-Fateh. Hadis RasuluLLAH SAW benar-benar menjadi sumber motivasi utama untuknya.
"Akan dibebaskan Kota Konstantinopel itu, maka sebaik-baik raja itulah raja, sebaik-baik tentera itulah tentera" (HR Imam Ahmad Ibn Hanbal)
Susur galur perjuangan, strategi peperangan, keperibadian mujahiddin, dasar pendidikan dan pembangunan adalah antara keistimewaan al-Fateh yang menjadi kebanggaan semua. Sewajarnya ia menjadi inspirasi betapa hebatnya insan Muslim jika Islam dimartabatkan.

Inilah keranda emas Tutankhamun
Misteri Firaun

Bersebelahan al-Fateh adalah kisah-kisah misteri raja-raja Kerajaan Mesir Kuno yang digelarkan sebagai Firaun. Pelbagai cerita (fakta?) ditonjolkan dari kehidupan para raja dan permaisuri serta dewa-dewi berasaskan kepercayaan kuno mereka.

Dipaparkan juga mumia-mumia Firaun yang diawet, replika keranda emas Firaun Tutankhamun dan ukiran kepala Permaisuri Nefertiti.

Di sebalik kisah-kisah misteri ini, paling utama adalah kisah dari al-Quran yang berkaitan penentangan keras Firaun (yang mengaku dirinya Tuhan) terhadap usaha dakwah Nabi Musa a.s. dan Nabi Harun a.s. Akhirnya ALLAH SWT kuburkan Firaun bersama tenteranya di dasar laut. Semuanya ini perlu diambil iktibar betapa kekuasaan ALLAH SWT mengatasi segala-galanya. Insafilah diri...!

Penentangan Tok Janggut

Ruang pameran Tok Janggut terdapat di bahagian atas muzium.

Bergaya bersama Tok Janggut
Tok Janggut atau nama sebenarnya Hj Mat Hassan bin Munas adalah pejuang Melayu yang tersohor di Kelantan dalam melawan British yang sewenang-wenangnya mengenakan pelbagai cukai ke atas penduduk. Akibat penentangan tersebut, beliau telah terbunuh di dalam pertempuran dengan askar-askar British pada bulan Mei, 1915 di Pasir Puteh.

Sesungguhnya jasa Tok Janggut amat besar dalam menaikkan semangat jihad di kalangan umat Islam Kelantan ketika itu. Tanah air kita adalah hak kita, maka kewajiban kita untuk mempertahankannya.

Sebahagian foto berkaitan terdapat di Album Foto Kami "al-Fateh-Tok Janggut-Firaun". Lebih mudah lagi, klik sahaja di sini untuk capaian terus ke album.

Khalifa Suites Hotel & Apartment
Menginjak jam 5:00 petang, kami beredar meninggalkan Muzium Negeri terus ke Khalifa Suites di Jalan Sultanah Zainab. Di sinilah kami menginap.

Paling istimewa adalah berhadapan dengan Masjid Muhammaddi. Mudah untuk kami berjemaah solat Maghrib-Isyak dan Subuh. AlhamduliLLAH. Ini satu anugerah dariNYA. Tidak sewajarnya dipersia-siakan.

Lokasi Khalifa Suites amat strategik. Di sekitarnya terdapat banyak tempat-tempat menarik untuk dilawati seperti Muzium Islam, Muzium Diraja, Muzium Perang, Istana Batu, Tambatan Diraja, Menara Jam, Pusat Kraftangan, Kota Sultan Ismail dan banyak lagi. Sebahagiannya telah kami kunjungi sebelum ini.

Keesokan harinya, selepas bersarapan di Restoran Wau, kami mula bergerak meninggalkan Bandaraya Islam Kota Bharu melalui Lebuhraya Gua Musang-Kuala Lumpur. Perjalanan yang amat memenatkan akibat jalan yang sesak di beberapa lokasi tertentu. AlhamduliLLAH kami selamat tiba di Ulu Kelang selepas 12 jam di jalanan.