Thursday, June 2, 2011

Balik Kampung

Insya Allah pagi esok kami sekeluarga akan bertolak pulang ke kampung halaman tercinta, Kg. Telok Menara yang terletak di dalam mukim Manir, Kuala Terengganu. Teramat rindu untuk berjumpa dengan Che', Ayah dan ahli keluarga serta saudara-mara. Anak-anak juga tampak seronok dapat berjalan-jalan sempena cuti sekolah ini, kata orang 'bertukar angin @ makan angin'.
Cuma kurang seronoknya ketika di jalanan. Jarak masa sekitar 5-6 jam perjalanan dirasakan begitu lama untuk sampai ke destinasinya. Namun dengan adanya Lebuhraya Pantai Timur (LPT) sehingga ke Jabor, Terengganu banyak membantu memendekkan masa perjalanan. Dahulu melalui jalan lama mengambil masa kira-kira 8-9 jam untuk tiba di KT/KL. Alhamdulillah.
Harap-harap dapatlah disiapkan segera baki LPT bagai yang dirancangkan. Tidak kiralah kerajaan mana yang berada di tampuk kekuasaan. Usahlah dipolitikkan kerana ianya adalah amanah rakyat. Dengan kata lain, projek rakyat dari rakyat untuk rakyat.
Insya Allah nanti masa perjalanan bolehlah dipendekkan kepada 4-5 jam dari KT-KL atau sebaliknya. Itulah ni'mat pembangunan anugerah dari Allah SWT. Segalanya itu adalah milikNya. Bersyukurlah kita kepadaNya.
Insya Allah kami akan berada di kampung sehingga hari Selasa, 6/6/2011. Banyak undangan makan nasi gulai kawah sempena majlis perkahwinan yang diterima dari saudara mara dan jiran tetangga. Teruja dibuatnya. Bukan kerana majlis kahwin tetapi gulai kawahnya..8)
Gulai kawah Terengganu memang kesukaan saya. Rasanya yang lemak manis dengan rempah ratus istimewa Terengganu amat berbeza dari yang ditemui di tempat lain. Walaupun dikatakan ianya gulai tradisi Terengganu. Hanya lidah anak jati Terengganu dapat membezakannya. Samalah juga dengan lain-lain juadah tradisional Terengganu, antaranya keropok lekor/keping, nasi dagang, kueh menganang, rojak kateh dan pelbagai lagi.
Apabila balik ke kampung halaman di Terengganu, makanan tradisional di atas adalah antara yang menjadi pilihan utama kami. Pada masa yang sama dapat memperkenalkannya kepada anak-anak, sekelumit pengalaman dan pengetahuan umum yang perlu diketahui oleh mereka.
Insya Allah, tidak dilupakan kunjungan rasmi kami ke rumah ibu dan bapa saudara yang tinggal di sekitar Kuala Terengganu. Amalan ziarah yang menjadi 'agenda wajib' kami sejak dahulu lagi setiap kali pulang ke kampung. Banyak manafaatnya, lebih-lebih lagi dalam usaha mengukuh dan memperatkan silaturrahim kekeluargaan, bak kata perumpamaan, 'air dicincang tidak akan putus'.
Moga perjalanan pergi-balik dan percutiaan kami sentiasa di bawah lindungan dan rahmat dari Allah SWT. Doakan moga segalanya dipermudahkanNya. Ameen.

1 comment:

JHaZKiTaRo said...

salam kenal.. rajin2, jemput singgah blog AKU SEBUTIR PASIR hamba kalau berminat nak baca my travelling experiences ke 46 buah negara.. :)