Friday, July 31, 2009

2 Tahun @ Melbourne

Hari ini, 31/07/2009 – genap 2 tahun kami berada di Melbourne. Terasa begitu cepat masa berlalu. Jika tiada aral, tinggal lagi 1 – 1 ½ tahun untuk kami berkelana di perantauan. Insya Allah Laili bakal menamatkan pengajiannya (PhD in Geriatrics) di Monash University di pertengahan tahun hadapan (2010) atau pada akhir tahunnya, bergantung kepada keadaan dan keupayaan.

Sehari selepas tiba di Melbourne, masih kesejukan
Dalam jarak masa 2 tahun berlalu, terlalu banyak rencah kehidupan yang dilalui. Pahit dan manis adalah resamnya. Namun banyak pengalaman dan pengetahuan yang dapat dikutip, direnungi dan dipelajari. Mana yang baik disyukuri dan cuba diamali, manakala yang buruk dan kurang sesuai disisihkan penuh hati-hati. Sebahagian daripadanya telah dikongsi bersama dalam entri-entri terdahulu. Insya Allah, selebihnya akan dimuatkan dari masa ke semasa.

Kepelbagaian bangsa, keturunan, asal usul, agama anutan dan persekitaran mewarnai kehidupan seharian. Kami amat bersyukur dapat tinggal di Dandenong. Umat Islamnya ramai terutama dari keturunan Turkish, Afghanistan dan Somalia. Secara tidak langsung masyarakat sekeliling telahpun terbiasa dengan anutan dan budaya komuniti Muslim. Masjid Emir Sultan juga tidak jauh daripada rumah, amat mudah dan selesa untuk beribadah secara berjemaah.

Beraya di Melbourne
Dengan kemajmukan masyarakat Muslimnya, pengamalan mengikut mazhab berbeza adalah perkara biasa. Walaupun majoritinya bermazhab Hanafi, pengikut mazhab lain tidak kekok untuk beribadat mengikut kaedah yang biasa diamali. Sedikit sebanyak kita sendiri pun dapat memahaminya. Ukhwah yang terjalin tampak begitu murni atas dasar akidah yang sama. Benarlah bahawa Islam itu indah.

Begitu juga hubungan sesama rakyat Malaysia di perantauan tanpa mengira bangsa, agama dan ideologi. Semangat kekeluargaan dan persaudaraannya begitu intim dan utuh sekali. Merekalah rakan, merekalah saudara dan merekalah juga keluarga. Susah dan senang dikongsi bersama. Malah keakrabannya adakala menjangkaui sempadan negara di mana rumpun Melayu Malaysia, Singapura, Indonesia dan juga Brunei yang menetap di Melbourne kini ibarat satu keluarga.

Sumber makanan halal pula amat mudah diperolehi. Sumber makanan bercita rasa Asian, termasuk dari Malaysia juga senang ditemui, seperti belacan, gula melaka, kicap, maggi dan pelbagai lagi. Sekurang-kurangnya dapat mengubat rindu akan makanan Malaysia. Apatah lagi jika diadakan sesuatu majlis bersama rakan-rakan Malaysia, bermacam-macam juadah tanah air dapat dirasai bersama.
Persekolahan anak-anak juga berjalan lancar. Sistem pendidikannya terutama peringkat sekolah rendah lebih santai daripada di Malaysia - tidak berorientasikan peperiksaan dan tidak terlalu akademik. Beg sekolahnya ringan sekali, hanya bermuatkan makanan bekal dan adakala sebuah dua buku untuk kerja sekolah. Cuma pendidikan agama Islam perlu dicari sumber lain, samada diajar sendiri oleh ibu bapa ataupun ke masjid, pusat Islam ataupun mencari pengajar berbayar.
Jalan-jalan makan angin
Dikesempatan yang ada dengan anugerah rezeki dariNya, kami berpeluang berjalan-jalan makan angin di Melbourne dan sekitarnya serta beberapa kali melewati sempadan Victoria. AlhamduliLlah.

Di dalam kemanisan ada juga pahitnya. Budaya dan cara hidup majoriti masyarakatnya agak bebas dan kemodenan. Pergaulan bebas, perlakuan tidak senonoh, minum arak, penagihan dadah dan perjudian antara barah sosial yang amat mudah ditemui di mana-mana. Suasana yang dirasakan amat tidak sesuai untuk pendidikan sosial anak-anak.

Untuk hari-hari mendatang, diharapkan kami sekeluarga sentiasa di bawah lindungan Illahi. Segala harapan dan impian terpenuh hendaknya. Ameen.

2 comments:

rezeki said...

Salam,
semoga apa yang dihajatkan dimakbulkan oleh ALLAH. Begitu juga dgn kehidupan saudara sekeluarga di sana sentiasa di bawah perlindunganNYA.Tentunya pengalaman saudara sekeluarga di sana nanti akan menjadi kenangan dan panduan hidup dalam menempuh hari-hari yang mendatang yang penuh cabaran.

ropidi said...

Salam.
Terima kasih. Begitu juga sdr di tanah suci Mekah. Moga segala usaha murni sdr sentiasa dirahmati dan diberkatiNya. Ameen.