Wednesday, February 25, 2009

Berhenti Kerja

Kelmarin dan semalam aku tak berkerja. Hari ini pun sama. Begitu juga esok, lusa dan hari-hari seterusnya. Bukannya bercuti tapi berhenti. Awal puncanya kerana perstrukturan semula lokasi kerja serta tugasan. Bunyinya hebat tetapi itulah realitinya. Kerja cleaner seperti aku pun terpaksa melalui rencah seumpamanya.

Baju kerja tergantung tidak bersentuh

Sebenarnya ada pilihan untuk aku terus bekerja secara giliran bersama 3 rakan yang lain tetapi keputusan berhenti diyakini lebih baik. Segalanya kembali kepada tujuan asal aku mengikuti isteri ke Melbourne ini. Bekerja hanyalah sampingan kiranya ada peluang, itupun hanya di sebelah malam sahaja. Keutamaannya adalah persekolahan dan kehidupan anak-anak serta pengajian isteri tidak terganggu.

Sekarang ini telah hampir 3 minggu orang rumah berserta anak bongsu, Imran kembali ke tanah air atas urusan pengumpulan data sehingga akhir April nanti. Ketika aku keluar bekerja, anak-anak 3 beradik; Izzuddin (13 tahun), Hanisah (11 tahun) dan Solehah (9 tahun) ditinggalkan di rumah. Diyakini mereka mampu berdikari tetapi ditinggalkan di malam hari tanpa orang dewasa membuatkan hati kurang tenteram, lebih-lebih lagi di negara orang yang lebih sosial hidupnya ini.

Sepanjang berada di rumah, mereka tetap melakukan rutin harian mereka. Selepas solat berjemaah, Izzuddin dan Hanisah bertadarus Qur’an. Manakala Solehah pula membaca Iqra’ sambil disemak oleh abang dan kakaknya yang telah khatam Qur’an secara bergilir. Jika ada kerja sekolah, biasanya disiapkan sementara menunggu masuknya waktu Isyak. Sempatlah berjumpa mereka ketika aku tiba di rumah sekitar jam 10:30 malam, sekadar bertanya khabar sahaja. Selepas solat Isyak mereka terus masuk tidur.

Kebun tinggalan isteri di belakang rumah pun tidak terurus... 8) sorry
Ada harinya ketika Izzuddin ada latihan Tae Kwon Do pada lewat petang, mereka berdua dihantar ke rumah rakan-rakan Malaysia sehinggalah aku balik kerja baru dibawa pulang. Ketika itu masing-masing telah pun nampak keletihan dan mengantuk. Kelihatan mereka amat tidak selesa terpaksa menumpang di sana sini tetapi terpaksa menurutinya. Rutin harian mereka juga terganggu.

Beberapa malam aku berada di rumah bersama mereka, tampak mereka amat gembira sekali. Walaupun rutin harian mereka tidak berubah tetapi dirasakan aku dapat memberikan tumpuan yang lebih terhadap mereka. Bacaan Iqra’ Solehah dapat disemak lebih teliti dan dianjak lebih cepat. Makan tidur mereka juga tidak terganggu. Lebih seronok lagi mereka tidak perlu lagi menumpang di rumah orang lain. Sesekali tidur di rumah rakan sebaya, lain ceritanya kerana hati menyukainya. Itupun hanya di hujung minggu.

Justeru itu, dirasakan keputusan aku berhenti kerja amatlah tepat sekali. Yang penting anak-anak sentiasa gembira sepanjang ketiadaan ibu mereka bersama. Insya Allah dengan elaun keluarga yang diterima oleh isteri sebenarnya cukup untuk menampung sara hidup harian. Soal kerja akan difikirkan kemudian sekembalinya kami dari Malaysia pada akhir April nanti.

(Insya Allah, kami 4 beranak akan pulang ke Malaysia pada cuti persekolahan yang bermula pada awal April nanti, seterusnya kembali ke Melbourne bersama isteri dan anak-anak).

2 comments:

Syahrul said...

Salam dari Perth,

InsyaAllah, rezeki tak ke mana saudara. Keluarga lebih utama, terutama bagi anak-anak yang kehilangan sementara ibu mereka.

Ada rezeki tu nanti. Bersabar ajelah.

ropidi said...

Salam.

Terima kasih Sdr Syahrul. Pegangan saya, rezeki adalah kurniaan Allah, manakala anak-anak pula amanah Allah.

Moga segalanya dipermudahkan olehNya. Ameen.