Thursday, August 21, 2008

Cuti-cuti Australia > Ke Lake Mountain Lagi

Di penghujung minggu baru-baru ini, Ahad (17/08/2008), kami ke Lake Mountain lagi. Sebulan lalu kami dah pun ke sana. Ketika itu kami menemani keluarga Syidee-Salina serta keluarga Lokman-Ida dari Adelaide. Kali ini juga menemani rakan dari Adelaide, keluarga Rohana.

Keluarga Ana bukan sekadar rakan atau kenalan malah ibarat keluarga kami sendiri. Apatah lagi Ana adalah teman baik Laili sejak zaman persekolahan lagi, kini sedang mengikuti pengajian peringkat PhD di Adelaide.

Suami Ana, Dr. Mustafa (pensyarah UDM, Trg) serta 4 anaknya (Muhaimin, Hajar, Sarah dan Mariam) yang pernah tinggal setahun di Adelaide pada tahun lepas baru tiba dari Malaysia. Datang bercuti di Adelaide. Kesempatan yang ada mereka berkunjung ke Melbourne semata-mata untuk bermain salji. Mereka bermalam di rumah kami.

Lake Mountain menjadi pilihan kerana tempatnya lebih dekat (kira-kira 105 km dari rumah kami) serta jalannya yang jauh lebih selesa berbanding ke Mt. Baw-Baw (pengalaman yang memeritkan).
Koleksi foto boleh dilihat di Album Foto Kami di sebelah kiri web page atau klik di sini.

Turut sama bersama kami adalah rakan Laili dan Ana ketika di MRSM KB dan kini bekerja di Melbourne, Zidah. Kami bertolak dari rumah di Dandenong kira-kira jam 09:00 pagi. Cuacanya agak baik. Sesekali hujan renyai-renyai turun mengiringi perjalanan kami.

Hanisah, Solehah dan Hajar bersama Snow Man
Selepas 1 ½ jam, kami singgah di pekan Marysville untuk menyewa kelengkapan salji; pakaian, snow boot, tyre chain dan toboggan. Kenderaan memenuhi ruang parkir. Kedai-kedai ski hire berderetan di tepian jalan. Di setiap kedai, begitu ramai sekali para pengunjung sehingga perlu berbaris untuk membuat tempahan. Banyak masa terbuang untuk menunggu. Terasa menyesal pula tidak berurusan di Black Spur, tempat kami menyewa kelengkapan salji dahulu. Malah harga sewaan beberapa item di pekan ini lebih mahal berbanding di Black Spur. Tak mengapa, kata orang tak cuba tak tahu. Belajar dari pengalaman.
Dari papan putih di hadapan kedai Cross Country Ski Hire terpampang laporan salji di Lake Mountain. Suhunya sekitar -2.2 darjah Celcius, ketebalan salji 65 cm dan sesuai untuk aktiviti meluncur. Satu berita yang amat baik.

Izzuddin dan Imran terdampar di hujung cerun
Sekitar jam 11:30 pagi, khabar diterima, jalan ke Lake Mountain ditutup kerana tempat parkirnya penuh. Jam 01:00 tengahari perkembangan selanjutnya akan dimaklumkan. Satu penantian yang amat menyeksakan. Dikhuatiri akan ditutup hingga lewat petang, sekaligus mengecewakan keluarga Ana yang amat teruja untuk menyentuh salji.
Kami serta lain-lain pengunjung singgah menunggu di kawasan lapang berdekatan bulatan naik ke Lake Mountain. AlhamduliLlah, ada hikmahnya. Sempat kami makan tengahari dengan bekal yang dibawa serta solat jamak. Pengunjung yang begitu ramai mungkin kerana "musim salji" dah pun sampai ke penghujungnya, tambahan pula cuti di hujung minggu.

Sarah dan Hajar di Toboggan Slope berlatarkan fresh snow yang sedang turun
Hampir jam 01:30 petang, laluan ke atas dibuka. Melepasi kaunter bayaran, kesan-kesan salji mula kelihatan. Semakin naik ke atas, semakin jelas kelihatan terutama di pinggiran jalan serta pada pepohonan. Akhirnya dapat dilihat kiri-kanan dipenuhi salji memutih menimbusi setiap inci tanah serta membentuk lapisan lembut menebal menutupi pepohonan renek di sekitarnya. Satu pemandangan yang amat menarik dan tiada terungkap oleh kata-kata. Malah imbasan gambaran dari foto yang diambil pun tidak dapat menceritakan hakikat sebenar keindahannya. SubhanaLlah, betapa besarnya kekuasaan Allah SWT.

Deretan kenderaan memenuhi hampir setiap kawasan parkir yang ada. Kami bernasib baik kerana dapat naik hingga ke kawasan parkir paling atas, Gerratty’s yang terletak bersebelahan Visitor Centre dan Toboggan Run/Slope. Lebih bernasib baik kerana tidak perlu memasang tyre chain. Jalannya agak baik dan tiada kesan salji melitupinya.

Mariam santai bergaya di atas salji
Anak-anak nampaknya tak sabar-sabar lagi untuk turun. Ketika datang dahulu hanya Toboggan Run bersebelahan Visitor Centre sahaja dibuka tapi kali ini lebih banyak pilihan boleh dibuat. Di situ pengunjungnya begitu ramai dan padat. Kami beredar mencari Toboggan Slope yang kurang pengunjung. Lokasinya agak ke dalam sedikit dari kawasan parkir tetapi jauh lebih selesa dan selamat.

Dengan toboggan, anak-anak begitu seronok sekali menuruni cerun. Gelak ketawa dan suara jeritan mereka menceriakan suasana. Begitu juga dengan yang dewasa, tumpang sama berseronok. Puas bertoboggan, mereka bermain snow ball dan snow man pula. Kerap kali juga fresh snow turun dengan lebatnya. Sesekali kawasan sekitar menjadi kelam diselubungi kabus salji terutama menjelang lewat petang.

Ust Pa, syukur dapat menakluki kawasan bersalji
Bagi keluarga Ana-Pa, jelas kelihatan rona kepuasan di wajah mereka. Tercapai sudah hajat mereka untuk menyentuh dan bermain salji. Dan bagi kami ianya satu kepuasan kerana dapat memuaskan hati mereka. Sesungguhnya ia satu kenangan dan pengalaman yang tidak mungkin dapat dilupakan. Tapi yang terkilan, terutama Ana dan Pa kerana anak kedua mereka, Muiz tidak dapat turut serta. Muiz sekarang di tanah air, berhempas pulas dengan buku dan nota kerana PMR-nya tidak lama lagi.

Kami beredar turun kembali ke Dandenong kira-kira jam 04:30 petang dan tiba di rumah sekitar jam 06:40 petang. Di sepanjang jalan, anak-anak tidur kepenatan dengan mimpi indah, seindah panorama salji yang ditinggalkan di pergunungan.

1 comment:

dj said...

menarik. bagaimana india pula ya? btw, malaysia boleh!